Alert! Harga Pangan Dunia Beterbangan, Tanda Apa?

News - Tirta Citradi, CNBC Indonesia
08 December 2020 16:46
In this Monday, April 11, 2016 photo, An Egyptian farmer carries his daughter, as a man, left, working for the Food and Agriculture Organization of the United Nations (FAO) makes his way, on a land in Kafr Hamouda village, in Zagazig, 63 miles (100 kilometers) northeast of Cairo, Egypt. Farmers begin to use a small, relatively cheap plow allowing them to nearly double the yields of their wheat. The FAO, which is helping to distribute the plows, hopes the government will encourage the creation of small- and medium-sized businesses to build more. (AP Photo/Amr Nabil)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga pangan global semakin melambung tinggi. Organisasi Pangan dan Pertanian Internasional (FAO) mencatat harga semua kategori komoditas pangan melonjak di bulan November. 

Minyak nabati menjadi komoditas pangan yang harganya paling naik tajam di bulan November, kemudian disusul oleh harga gula, sereal, produk susu dan daging. Rata-rata indeks harga pangan global pada bulan November berada di 105. 

Indeks harga pangan mengalami kenaikan 4 poin dibanding bulan Oktober atau naik 3,9% secara month on month (mom) dan naik 6,4 poin atau menguat 6,5% secara year on year (yoy).


Kenaikan tersebut tidak hanya menjadi peningkatan bulanan tertinggi sejak Juli 2012 tetapi secara historis, indeksnya juga berada di posisi tertinggi sejak enam tahun silam atau tepatnya per Desember 2014.

Harga minyak sayur mengalami kenaikan tertinggi di antara harga-harga pangan lain. Secara indeks harga komoditas ini naik 14,5% (mom) pada November. Kenaikan harga kelompok komoditas ini ditopang oleh melesatnya harga minyak sawit.

Penurunan output akibat faktor musiman, cuaca dan pengendalian Covid-19 di negara-negara produsen seperti Malaysia dan Indonesia yang dibarengi dengan kuatnya permintaan impor dari negara konsumen jadi pemicu utamanya. 

Masalah ketatnya pasokan juga turut mengerek harga minyak nabati jenis lain seperti minyak kedelai, rapeseed dan biji bunga matahari ikut terkerek naik. Faktor lain yang memberikan tekanan ke atas pada harga minyak nabati adalah harga komoditas minyak mentah yang melambung ke level tertinggi dalam delapan bulan terakhir.

Beralih ke gula, indeks harga komoditas pangan ini naik 2,8 poin menjadi 87,5. Secara bulanan indeks harga gula terapresiasi sebesar 3,3%. Faktor cuaca yang buruk membuat produksi gula menurun di Uni Eropa, Thailand dan Rusia. 

Badai yang menerjang negara-negara seperti Nicaragua, Honduras dan Guatemala ikut menyokong kenaikan harga gula. 

Setali tiga uang, harga gandum, sorgum dan jagung internasional juga meningkat. Hal ini membuat indeks harga pangan komoditas ini ikut terangkat naik. Data FAO menunjukkan indeks harga sereal berada di posisi 114,4 naik 2,5% (mom) dan 19,9% (yoy). 

Prospek penurunan pasokan ekspor di negara-negara produsen adalah penyebab melambungnya harga. Khusus untuk jagung, permintaan yang tinggi dari China menjadi pemicu utama inflasi harga pangan jenis ini. 

Berbeda dengan harga sereal lain yang naik, harga beras justru stagnan. Ketersediaan yang ketat dan pergerakan mata uang di beberapa eksportir Asia Tenggara diimbangi dengan permintaan yang terbatas dan tekanan panen di negara asal utama lainnya.

Untuk indeks harga produk susu di bulan November juga mengalami kenaikan. Namun peningkatan secara bulanannya cenderung lebih tipis ketimbang inflasi minyak nabati, gula dan biji-bijian. 

Mengacu pada data FAO indeks harga susu naik 0,9% secara bulanan pada November lalu. Peningkatan ini dipicu oleh naiknya harga mentega dan keju olahan susu. Peningkatan penjualan ritel di Eropa bertepatan juga dengan tren musiman produksi susu yang menurun. 

Terakhir, harga daging akhirnya menunjukkan adanya sinyal penguatan setelah mengalami tren koreksi sejak Desember tahun lalu. Harga sapi, babi hingga domba mengalami kenaikan akibat tingginya permintaan impor dari China. 

Namun harga daging ayam justru melemah seiring dengan lemahnya permintaan dan kenaikan pengiriman dari negara-negara produsen. 

Harga Pangan di RI juga Melambung dan Menyumbang Inflasi
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading