Seram! Covid-19, Resesi, dan Kebangkitan Para Robot

News - Herdaru P, CNBC Indonesia
21 October 2020 07:45
Owners Shu Lei Hu, left, and her husband Shao Song Hu, right, demonstrate the use of robots for serving purposes or for dirty dishes collection, as part of a tryout of measures to respect social distancing and help curb the spread of the COVID-19 coronavirus, at the family's Royal Palace restaurant in Renesse, south-western Netherlands, Wednesday, May 27, 2020. (AP Photo/Peter Dejong)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sebuah Laporan 'The Future of Jobs 2020' memperlihatkan jika Covid-19 telah mengubah pasar tenaga kerja dunia. Riset yang dirilis oleh World Economic Forum ini menunjukkan apa yang dianggap sebagai 'pekerjaan masa depan' atau 'future of work' telah tiba.

Di 2025, otomatisasi dan divisi baru antara manusia dan mesin alias robot akan mengganggu 85 juta jenis pekerjaan secara global. Dalam bisnis kelas menengah dan besar ada di 15 industri.

Peran manusia di bidang seperti entri data, akunting dan dukungan administratif makin menghilang seiring adanya digitalisasi di tempat kerja. Lebih dari 80% para eksekutif bisnis mempercepat rencana untuk men-digitalkan proses kerja dan menerapkan teknologi baru; dan 50% pemberi kerja mengharapkan untuk mempercepat otomatisasi beberapa peran di perusahaan mereka.

Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, penciptaan lapangan kerja sekarang melambat sementara pemusnahan pekerjaan semakin cepat.

Robot pembersih di Mall Mall Ibukota (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)Foto: Robot pembersih di Mall Mall Ibukota (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)



"COVID-19 telah mempercepat datangnya masa depan pekerjaan," kata Saadia Zahidi, Managing Director di World Economic Forum dikutip dalam laporannya, Rabu (21/10/2020).

"Otomatisasi yang semakin cepat dan dampak dari resesi COVID-19 telah memperdalam ketidaksetaraan yang ada di pasar tenaga kerja dan membalikkan perolehan pekerjaan sejak krisis keuangan global pada 2007-2008. Ini adalah skenario gangguan ganda yang menghadirkan rintangan lain bagi pekerja di masa sulit ini."

"Bisnis, pemerintah, dan pekerja harus merencanakan untuk segera bekerja sama untuk menerapkan visi baru bagi tenaga kerja global," terangnya.

Sekitar 43% bisnis yang disurvei World Economic Forum menunjukkan bahwa mereka bersiap untuk mengurangi tenaga kerja karena integrasi teknologi, 41% berencana memperluas penggunaan kontraktor untuk pekerjaan khusus tugas, dan 34% berencana memperluas tenaga kerja karena integrasi teknologi.

Pada tahun 2025, pengusaha akan membagi pekerjaan antara manusia dan mesin secara merata. Namun, peran yang lebih memanfaatkan keterampilan manusia akan meningkat permintaannya. Mesin akan difokuskan pada pemrosesan informasi dan data, tugas administratif dan pekerjaan manual rutin untuk posisi kerah putih dan biru.

Saat ekonomi dan pasar kerja berkembang, 97 juta peran baru akan muncul termasuk seperti kecerdasan buatan.

Tugas-tugas di mana manusia diatur untuk mempertahankan keunggulan komparatif mereka termasuk mengelola, menasihati, membuat keputusan, menalar, berkomunikasi dan berinteraksi digantikan oleh mesin.

Untuk itu, bagi para pekerja yang ditetapkan untuk tetap menjalankan peran mereka dalam lima tahun ke depan, hampir 50% akan membutuhkan keterampilan ulang untuk keterampilan inti mereka.

Terlepas dari penurunan ekonomi saat ini, sebagian besar pengusaha mengaku akan mengganti tenaga kerja mereka. Rata-rata 66% pemberi kerja yang disurvei berharap untuk melihat laba atas investasi dalam peningkatan keterampilan dan keterampilan ulang karyawan saat ini dalam satu tahun.

"Di masa depan, kami akan melihat bisnis yang paling kompetitif adalah bisnis yang telah banyak berinvestasi pada sumber daya manusia mereka - keterampilan dan kompetensi karyawannya," kata Zahidi.



[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading