BI Meramal Ekonomi Global 2020 Minus 4,9%

News - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
01 September 2020 19:06
CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Indonesia (BI) memproyeksi pertumbuhan ekonomi global pada tahun 2020 mengalami kontraksi mencapai -4,9%. 

Hal tersebut disampaikan oleh Gubernur BI Perry Warjiyo saat melakukan rapat dengan Banggar DPR, Selasa (1/9/2020). Proyeksi pertumbuhan global tersebut, kata Perry sejalan dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi oleh berbagai lembaga internasional.

"Terlihat dari berbagai indikator, maupun naiknya PMI manufacturing dan proyeksi lembaga dunia, sehingga secara keseluruhan kami melihat kalau tahun ini kontraksi pertumbuhan ekonomi global sekitar 4,9% pada 2020," jelas Perry, Selasa (1/9/2020).

Sementara itu, IMF pada bulan April-Maret lalu memperkirakan ekonomi Indonesia tahun 2020 tumbuh 0,5%, kemudian pada proyeksi terakhir pada bulan Juni, Indonesia hanya tumbuh -0,3%. Ada juga Bank Dunia atau World Bank yang tadinya memperkirakan antara -3,5% hingga positif 2,1% pada 2020, direvisi menjadi 0%.

OECD yang tadinya memperkirakan perekonomian Indonesia tahun ini tumbuh 4,8%, direvisi proyeksinya menjadi -3,9%.

Lebih lanjut, tahun pada 2021, BI memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia akan tumbuh pada kisaran 4,8% hingga 5,5%, lebih tinggi dari target pemerintah yang mencapai 4,5% - 5,5% pada 2021.

"Memang ekonomi China kemungkinan akan pulih lebih awal. Sementara negara lain memerlukan waktu dan baru pulih pada 2021. Pasar keuangan, dan ketidakpastian masih berlanjut, karena covid-19 maupun prospek pemulihan ekonomi global dan tensi hubungan dagang AS-China," jelas Perry.



[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading