Soal Cimeng, eh Ganja, Ternyata RI Ada Ekspor-Impornya Lho

News - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
30 August 2020 16:00
FILE PHOTO: A worker collects cuttings from a marijuana plant at the Canopy Growth Corporation facility in Smiths Falls, Ontario, Canada, January 4, 2018.    REUTERS/Chris Wattie/File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian Pertanian (Kementan) mencabut sementara Keputusan Menteri Pertanian (Kepmentan) No 104/2020. Ada kontroversi dalam beleid tersebut yaitu masuknya ganja (Cannabis sativa) sebagai salah satu komoditas binaan pertanian.

Sebenarnya ini bukan hal yang baru, karena ganja sudah ada dalam daftar binaan seperti tertuang dalam Kepmentan No 51/2006. Pengaturan ganja sebagai kelompok komoditas tanaman obat, hanya bagi tanaman ganja yang ditanam untuk kepentingan pelayanan medis dan atau ilmu pengetahuan, dan secara legal oleh Undang-undang (UU) Narkotika.

"Saat ini belum dijumpai satu pun petani ganja yang menjadi petani legal, dan menjadi binaan Kementan. Pada prinsipnya kementerian memberikan izin usaha budidaya pada tanaman sebagaimana dimaksud pada Kepmentan 104/2020. Namun dengan tetap memperhatikan ketentuan dalam Peraturan Perundang-undangan," sebut Direktur Sayuran dan Tanaman Obat Tommy Nugraha Kementan, seperti dikutip dari keterangan tertulis.


Oleh karena itu, Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo memutuskan mencabut sementara Kepmentan No 104/2020 dan segera melakukan koordinasi dengan lembaga terkait. Kemetan akan secara aktif  melakukan edukasi bersama Badan Narkotika Nasional (BNN) terkait pengalihan ke pertanian tanaman pangan, hortikultura dan perkebunan, di daerah-daerah yang selama ini menjadi wilayah penanaman ganja secara ilegal.

Meski ganja secara umum adalah barang terlarang, tetapi ya itu tadi, bisa menjadi legal asal untuk tujuan tertentu. Buktinya, Badan Pusat Statistik (BPS) punya catatan ekspor-impor produk turunan tanaman yang punya nama julukan cimeng tersebut.

Untuk ekspor, ada dua golongan barang turunan ganja yang dijual ke luar negeri. Berikut perincian volume dan nilai ekspornya selama periode Januari-Juni 2020:

 

HS

Produk

Volume (kg)

Nilai (US$)

12119012

Cannabis used primarily in pharmacy, not in cut, crushed or powdered form

 

1.848

12.936

13019030

Cannabis resins

67.925

34.174

 

Sedangkan di sisi impor, Indonesia juga mendatangkan produk-produk turunan ganja. Berikut perincian produk, volume, dan nilai impornya selama Januari-Mei 2020:

 

HS

Produk

Volume (kg)

Nilai (US$)

1219012

Cannabis used primarily in pharmacy, not in cut, crushed or powder

 

4

9

13019030

Cannabis resins

386.397

1.212.730

13021920

Extracts and tinctures of cannabis

 

333

13.966

 

Penjualan Ganja di Kanada Raup Jutaan Dolar
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading