Internasional

Ngeri! Bukan Resesi, Sejumlah Negara Terancam Depresi

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
24 August 2020 09:03
World Bank

Jakarta, CNBC Indonesia - Pimpinan Bank Dunia (World Bank), David Malpass, memperingatkan bahwa negara-negara miskin yang saat ini sedang mengalami resesi akibat ekonominya terdampak wabah virus corona (Covid-19), terancam mengalami depresi.

Depresi dalam hal ini merujuk pada resesi ekonomi yang berlangsung dalam waktu lama dan tidak bisa diatasi, sehingga krisis ekonomi mengarah pada depresi. Biasanya depresi ini berlangsung antara 18-43 bulan. Dengan kata lain, depresi ekonomi merupakan kondisi yang jauh lebih parah dari resesi.

Oleh karenanya, Bank Dunia membuat rencana keringanan utang untuk membantu mereka. Malpass mengumumkan rencana bantuan yang lebih ambisius itu setelah sebelumnya Bank Dunia memperingatkan bahwa ada tambahan 100 juta orang yang telah didorong ke dalam kemiskinan akibat krisis kesehatan saat ini.



"Ini lebih buruk daripada krisis keuangan tahun 2008 dan untuk Amerika Latin lebih buruk daripada krisis utang tahun 1980-an," kata Malpass.

"Masalah langsungnya adalah salah satunya kemiskinan. Ada orang di ambang jurang. Kami telah membuat kemajuan dalam 20 tahun terakhir. Seluruh populasi telah keluar dari kemiskinan ekstrim. Risiko krisis ekonomi adalah bahwa orang-orang jatuh kembali ke dalam kemiskinan ekstrim."

Selain mengungkapkan rencana pemberian keringanan utang, Malpass juga menyebut bahwa negara-negara kaya di dunia perlu mengeluarkan usaha ekstra untuk membantu, bukan hanya memberi jeda pembayaran utang seperti yang diumumkan awal tahun ini.

"Saat krisis melanda, ketidaksetaraan menjadi sangat berbeda. Stimulus di negara-negara maju ditujukan kepada negara-negara maju, sehingga masalah ketimpangan yang besar semakin parah. Resesi bahkan lebih buruk di negara berkembang daripada di negara maju," paparnya.

FILE PHOTO: David Malpass, Under Secretary for International Affairs at the U.S. Department of the Treasury, gestures during the 2018 G20 Conference entitled Foto: David Malpass (REUTERS/Agustin Marcarian)
FILE PHOTO: David Malpass, Under Secretary for International Affairs at the U.S. Department of the Treasury, gestures during the 2018 G20 Conference entitled "The G20 Agenda Under the Argentine Presidency", in Buenos Aires, Argentina, March 18, 2018. REUTERS/Agustin Marcarian/File Photo

Menurut Malpass, negara-negara miskin bisa sangat tertekan karena produk domestik bruto (PDB) mereka mengalami penurunan di saat terpaksa harus menambah atau terus berutang.

"Bahkan sebelum pandemi, kita telah melihat kesulitan utang di banyak negara. Terjadi peningkatan besar dalam jumlah hutang di negara-negara miskin dan berkembang di seluruh dunia, yang sebagian disebabkan oleh perburuan untuk mendapatkan hasil.

"Untuk negara-negara yang berhutang banyak, kita perlu melihat stok hutang," kata Malpass. "Sampai sekarang kami telah memberikan keringanan untuk pembayaran hutang tetapi kemudian menambahkan apa yang belum dibayar pada akhirnya."

Malpass juga mengatakan persyaratan di mana negara meminjam harus lebih transparan, dan bahwa perjanjian harus melibatkan kreditor, yang sejauh ini tidak mengambil bagian dalam kesepakatan utang, seperti investor sektor swasta dan bank pembangunan China.

"Ada risiko tumpangan gratis (free riding), di mana investor swasta dibayar penuh, yang sebagian biaya diambil dari tabungan negara yang didapat dari kreditor resmi mereka. Itu tidak adil bagi pembayar pajak dari negara-negara yang memberikan bantuan pembangunan dan berarti negara-negara miskin tidak memiliki sumber daya untuk menangani krisis kemanusiaan."

Malpass juga mengatakan, Bank Dunia telah memobilisasi US$ 160 miliar untuk pinjaman dan hibah guna meringankan tekanan langsung pada sistem kesehatan, peningkatan jumlah anak putus sekolah, hilangnya pendapatan bagi mereka yang bekerja di perekonomian informal dan ancaman kelaparan. Biaya penuh untuk meningkatkan infrastruktur negara berkembang, meningkatkan sistem kesehatan dan pendidikan, dan menyapih negara-negara miskin dari bahan bakar fosil akan mencapai triliunan dolar.

"Resesi telah berubah menjadi depresi bagi beberapa negara," kata Malpass. "Ini adalah krisis terbesar dalam beberapa dekade tetapi saya sangat optimis bahwa setiap pihak yang bekerja sama akan menemukan jalan keluarnya."


[Gambas:Video CNBC]

(res)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading