Internasional

Nol Kematian, Ini Rahasia Vietnam Perangi Covid-19

News - Muhammad Choirul Anwar, CNBC Indonesia
01 June 2020 14:05
Students wearing masks attend a class in Dinh Cong secondary school in Hanoi, Vietnam Monday, May 4, 2020. Students across Vietnam return to school after three months of studying online due to school closure to contain the spread of COVID-19. (AP Photo/Hau Dinh)
Jakarta, CNBC Indonesia - Vietnam menjadi satu negara yang masih mencatat nihil kematian dari kasus Covid-19 hingga saat ini. Padahal, negara tersebut memiliki batas langsung yang cukup panjang dengan China, dan jutaan pengunjung dari China berpelesir ke Vietnam setiap tahun.

Angka resmi Vietnam mungkin tampak terlalu bagus untuk menjadi kenyataan, sehingga sulit dipercaya. Tetapi Guy Thwaites, seorang dokter penyakit menular yang bekerja di salah satu rumah sakit utama yang ditunjuk oleh pemerintah Vietnam untuk merawat pasien Covid-19, mengatakan jumlahnya sesuai dengan kenyataan di lapangan.

"Saya pergi ke bangsal setiap hari, saya tahu kasusnya, saya tahu tidak ada kematian," kata Thwaites, yang juga mengepalai Unit Penelitian Klinis Universitas Oxford di Kota Ho Chi Minh, sebagaimana dikutip dari CNN, Senin (1/6/20)


Para ahli kesehatan masyarakat, mengungkap rahasia Vietnam dalam memerangi pandemi Covid-19. Kiat sukses itu ada pada kombinasi berbagai faktor, mulai dari respons awal pemerintah yang cepat untuk mencegah penyebaran, hingga pelacakan kontak yang ketat dan karantina serta komunikasi publik yang efektif.

A man wearing a face mask walks on a quiet street in Hanoi, Vietnam, Wednesday, April 1, 2020. Vietnam on Wednesday starts two weeks of social distancing to contain the spread of COVID-19. The new coronavirus causes mild or moderate symptoms for most people, but for some, especially older adults and people with existing health problems, it can cause more severe illness or death. (AP Photo/Hau Dinh)Foto: Vietnam di tengah wabah Covid-19 ( AP/Hau Dinh)
A man wearing a face mask walks on a quiet street in Hanoi, Vietnam, Wednesday, April 1, 2020. Vietnam on Wednesday starts two weeks of social distancing to contain the spread of COVID-19. The new coronavirus causes mild or moderate symptoms for most people, but for some, especially older adults and people with existing health problems, it can cause more severe illness or death. (AP Photo/Hau Dinh)
Vietnam memang mulai mempersiapkan pencegahan Covid-19 sejak berminggu-minggu sebelum kasus pertama negeri itu terdeteksi. Padahal, pada saat itu otoritas China dan WHO menyatakan belum ada 'bukti jelas' untuk penularan dari manusia ke manusia. Tetapi Vietnam tidak mengambil risiko.

"Kami tidak hanya menunggu pedoman dari WHO. Kami menggunakan data yang kami kumpulkan dari luar dan dalam (negara untuk) memutuskan mengambil tindakan lebih awal," kata Pham Quang Thai, Deputy Head of the Infection Control Department at the National Institute of Hygiene and Epidemiology di Hanoi.

Pada 23 Januari, Vietnam mengkonfirmasi dua kasus Covid-19 pertama, yakni seorang warga negara China yang tinggal di Vietnam dan ayahnya, yang telah melakukan perjalanan dari Wuhan untuk mengunjungi putranya. Keesokan harinya, otoritas penerbangan Vietnam membatalkan semua penerbangan ke dan dari Wuhan.

Pada 1 Februari, Vietnam mengumumkan epidemi nasional, dengan hanya enam kasus yang dikonfirmasi yang tercatat di seluruh negeri. Semua penerbangan antara Vietnam dan China dihentikan, diikuti dengan penangguhan visa kepada warga China pada hari berikutnya.

Selama bulan ini, pembatasan perjalanan, karantina kedatangan, dan penangguhan visa diperluas dalam cakupan ketika coronavirus menyebar ke luar China ke negara-negara seperti Korea Selatan, Iran dan Italia. Vietnam akhirnya menghentikan sementara semua orang asing pada akhir Maret.

Vietnam juga cepat mengambil tindakan penguncian (lockdown) proaktif. Pada tanggal 12 Februari, itu mengunci seluruh komunitas pedesaan yang terdiri dari 10.000 orang di utara Hanoi selama 20 hari karena tujuh kasus virus corona - penguncian besar-besaran pertama yang diketahui di luar China.

Sekolah dan universitas, yang telah dijadwalkan untuk dibuka kembali pada bulan Februari setelah liburan Tahun Baru Imlek, diperintahkan untuk tetap ditutup, dan hanya dibuka kembali pada bulan Mei.

Thwaites, pakar penyakit menular di Kota Ho Chi Minh, mengatakan kecepatan respons Vietnam adalah alasan utama di balik keberhasilannya.

"Tindakan mereka pada akhir Januari dan awal Februari jauh di depan banyak negara lain. Dan itu sangat membantu ... bagi mereka untuk dapat mempertahankan kontrol," katanya.

Selain itu, pelacakan kontak yang cermat secara efektif menghentikan transmisi masyarakat dan menjaga kasus-kasus yang dikonfirmasi Vietnam hanya 16 pada 13 Februari. Selama tiga minggu, tidak ada infeksi baru - sampai gelombang kedua melanda pada bulan Maret, dibawa oleh Vietnam yang kembali dari luar negeri.

Pham Quang Thai bilang, pihak berwenang dengan ketat melacak kontak pasien coronavirus yang dikonfirmasi dan menempatkan mereka dalam karantina dua minggu wajib.

Pasien yang dikonfirmasi harus memberikan daftar lengkap semua orang yang dia temui kepada petugas kesehatan dalam 14 hari terakhir. Masih kata Pham, pengumuman ditempatkan di surat kabar dan disiarkan di televisi untuk memberi informasi kepada masyarakat di mana dan kapan seorang pasien berkeliaran.

"Menggunakan pelacakan kontak, kami menemukan hampir semua orang, dan meminta mereka untuk tinggal di rumah dan karantina sendiri, (dan itu) jika mereka memiliki gejala, mereka dapat mengunjungi pusat kesehatan untuk pengujian gratis," katanya.

Di sisi lain, sejak awal, pemerintah Vietnam telah menyampaikan informasi dengan jelas kepada publik tentang wabah tersebut.

Situs web khusus, hotline telepon, dan aplikasi telepon dibentuk untuk memperbarui publik tentang situasi terkini wabah dan nasihat medis. Kementerian Kesehatan juga secara teratur mengirimkan pengingat kepada warga melalui pesan SMS.

Pham mengatakan pada hari yang sibuk, hotline nasional saja dapat menerima 20.000 panggilan, belum termasuk ratusan hotline tingkat provinsi dan kabupaten.

Aparat propaganda negara itu juga dimobilisasi besar-besaran, untuk meningkatkan kesadaran akan wabah melalui pengeras suara, poster jalanan, pers dan media sosial. Pada akhir Februari, kementerian Kesehatan merilis video musik yang menarik berdasarkan lagu pop Vietnam untuk mengajari orang cara mencuci tangan dengan benar dan tindakan kebersihan lainnya selama wabah.

Thwaites mengatakan pengalaman Vietnam yang kaya dalam menangani wabah penyakit menular, seperti epidemi SARS dari tahun 2002 hingga 2003 dan flu burung berikutnya, telah membantu pemerintah dan masyarakat untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi pandemi Covid-19.

"Populasi ini jauh lebih menghormati penyakit menular daripada banyak negara yang mungkin lebih makmur atau negara yang tidak melihat banyak penyakit menular - Eropa, Inggris dan AS misalnya," katanya.

"Negara ini memahami bahwa hal-hal ini perlu ditanggapi dengan serius dan sesuai dengan pedoman dari pemerintah tentang bagaimana mencegah penyebaran infeksi."

[Gambas:Video CNBC]





(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading