Awalnya Dianggap Aman, Pabrik Tekstil Rumahkan 1,5 Juta Orang

News - Tito Bosnia, CNBC Indonesia
20 April 2020 12:07
Industri Tekstil (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)
Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Perindustrian (Menperin) Agus Gumiwang Kartasasmita menyampaikan, industri tekstil dan produk tekstil secara umum telah merumahkan 1,5 juta karyawannya sebagai dampak pandemi corona. Sektor ini sempat dianggap paling rendah risiko terdampak corona karena menopang sektor alat kesehatan seperti alat pelindung diri (APD).

Menperin menyebut, industri tersebut merupakan salah satu kelompok yang suffered (menderita) di tengah penerapan skema Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) dalam mencegah penyebaran pandemi Covid-19.

"Padahal kita tau bahwa asosiasi pertekstilan dan produk tekstil saat ini mereka sedang melakukan diversifikasi, dari tadinya memproduksi garmen dan tekstil, mereka diversifikasi membuat Alat Pelindung Diri (APD), masker dan sebagainya," jelas Agus dalam Virtual Video Interview dengan CNBC Indonesia, Senin (20/4/2020).




Untuk itu, saat ini fokus pemerintah yakni dengan terus memberikan pendampingan agar industri yang sedang terdampak tidak semakin terpuruk. Salah satunya industri tekstil yang bisa mengelola kebutuhan di tengah pandemi.

Selain permasalahan utama industri saat ini, yakni terkait cashflow dan ketersediaan bahan baku, pemerintah juga secara berkelanjutan mengeluarkan kebijakan-kebijakan dan melakukan pemetaan pada industri yang dirasa moderat dan sangat suffered terdampak pandemi Covid-19.

"Sebagai supply chain karena yang banyak suffered (menderita) industri kecil dan menengah, itu berkaitan dengan stimulus, program-program yang skalanya besar. Jadi saya juga termasuk yang ikut secara intensif pembahasan stimulus terutama industri manufaktur. Dalam waktu dekat akan diumumkan pemerintah," ujarnya.

Pemerintah memang sempat memetakan sektor yang paling rentan sampai yang paling kuat dari hantaman corona. Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat secara urutan sektor yang paling kena dampak sampai yang justru diuntungkan karena corona, antara lain pariwisata, konstruksi, transportasi darat-laut-udara, pertambangan, keuangan, otomotif, usaha mikro kecil dan menengah, pertanian, jasa logistik, jasa telekomunikasi, elektronika, makanan dan minuman, kimia-farmasi-alat kesehatan, dan terakhir tekstil dan produk tekstil (TPT).

[Gambas:Video CNBC]




(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading