Indonesia Berpeluang Ambil Pasar CPO Malaysia di India

News - Rahajeng Kusumo Hastuti, CNBC Indonesia
13 January 2020 18:49
Indonesia Berpeluang Ambil Pasar CPO Malaysia di India
Jakarta, CNBC Indonesia- Meningkatnya hubungan India dengan Malaysia membuat India baru-baru ini turut mempengaruhi harga Crude Palm Oil (CPO). Apalagi India telah mengeluarkan pengumuman yang mengubah status impor minyak sawit olahan dari "free" menjadi "restricted".

Meski demikian Indonesia bisa memiliki peluang lebih besar untuk ekspor produk CPO ke India, apalagi negara ini termasuk salah satu importir sawit terbesar di dunia.

"India memang konsumen konsumen terbesar tadinya, tapi karena dia main-main dengan tarif dia sudah tidak terbesar lagi. Dalam perdagangan kita perlu mempelajari karakteristik buyer nomor 1,2,3," kata Sekjen Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (Gapki) Kanya Lakshmi Sidarta kepada CNBC Indonesia, Senin (13/01/2020).



Lakshmi mengatakan dengan turunnya ekspor Malaysia ke India, Indonesia sebenarnya bisa mengambil 70% dari pangsa pasar tersebut. Menurutnya, Indonesia merupakan produsen kelapa sawit besar yang hanya bersaing dengan dua negara.

"Kompetitor kita ada di dua negara, ada kompetitor produsen lain yaitu Amerika latin. Kita tidak boleh lihat satu kita lihat kiri kanan," katanya.

Pengusaha kelapa sawit pun sepakat dengan Presiden Joko Widodo untuk tidak mengekspor minyak sawit mentah, karena kebutuhan dalam negeri yang jauh lebih besar. Terutama dengan ketentuan B30, yang bisa meningkatkan permintaan crude palm oil (CPO) sebanyak 5-6 juta ton.

"Bahwa sebaiknya kita tidak ekspor bahan mentah saya setuju, kebutuhan dalam negeri jauh lebih besar. Pemerintah semakin serius, menjadikan CPO sebagai alternatif energi. Penerapan biodiesel bertumbuh setelah B30 sehingga kebutuhan meningkat," ujar Lakshmi.


Selama ini pengusaha masih lebih suka mengekspor CPO karena tingginya permintaan dan harga ekspor yang lebih menarik ketimbang domestik. Selain itu jumlah produksi dalam negeri pun selama ini melebihi kebutuhan CPO per tahunnya dan tingginya permintaan di pasar global. Meski demikian, ke depannya pengusaha sawit berkomitmen untuk tidak mengekspor minyak sawit mentah.

"Ke depannya produksi CPO kan sebagian besar sudah diolah yang belum diolah diharapkan ga diekspor. Kalau kebutuhan dalam negeri lebih besar kenapa engga," katanya.


[Gambas:Video CNBC]




(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading