Jokowi Curiga: 30 Tahun RI Tak Bangun Kilang Minyak, Ada Apa?

News - Anissatul Umah, CNBC Indonesia
11 December 2019 11:44
Selama 3 dekade lebih, Indonesia tidak berhasil membangun kilang minyak baru. Ada apa? Pertanyaan mencurigakan ini dilontarkan oleh Presiden Jokowi.
Jakarta, CNBC Indonesia - Selama 3 dekade lebih, Indonesia tidak berhasil membangun kilang minyak baru. Ada apa? Pertanyaan mencurigakan ini dilontarkan oleh Presiden Joko Widodo (Jokowi). Di awal Desember 2019 ini, Jokowi sudah dua kali mengungkapkan kekesalannya soal kilang minyak yang tak kunjung dibangun.

Maklum, pada janji kampanye-nya pada 2014 dulu, kilang minyak memang menjadi salah satu target Jokowi. Tujuannya, untuk menekan impor minyak sehingga neraca perdagangan bisa ditekan. Masalah neraca perdagangan dan defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD) menjadi sorotan Jokowi.

Di awal Desember ini, Jokowi sempat mengungkapkan kecurigaannya soal kilang minyak yang tidak dibangun-bangun.


Berikut kutipan pernyataan Jokowi di Istana Negara pada 2 Desember 2019 lalu, berkaitan dengan CAD dan kilang minyak:

"Masalah kita bertahun-tahun itu adalah masalah defisit perdagangan yang tidak selesai-selesai. Karena apa? Kita tahu, yang namanya impor minyak, impor gas kita gede banget. Padahal kita sumur-sumur minyak kita produksinya ditingkatkan, kalau kurang baru impor. Bukan bergantung pada impor dan produksi minyak kita turun terus, tidak rampung-rampung. Lalu berkaitan dengan substitusi impor, kalau kita bisa produksi dalam negeri kenapa harus impor.

Contohnya kilang minyak tadi, kenapa sudah 30 tahun lebih kita tidak membangun satu kilang pun. Kilang ada turunannya, seperti petrokimia, masak kita masih impor. Ini tidak dikerjakan, ini ada apa? Ini gede banget, kalau kita selesaikan kilang, impor petrokimia bisa kita turunkan.

Lalu berkaitan B20, B30 dan seterusnya. Kalau ini kita konsisten banyak manfaatnya, harga CPO kita naik, dan impor kita turun karena ada barang subtitusinya."



Jokowi juga telah menunjuk Basuki Tjahaja Purnama atau akrab disapa Ahok yang sekarang menjadi Komisaris Utama PT Pertamina (Persero). Dalam pertemuan itu, Jokowi mengungkapkan soal perlunya segera dibangun kilang minyak baru di dalam negeri.

Sepertinya, Ahok ditunjuk untuk bisa menyelesaikan masalah di sektor migas, seperti pembangunan kilang, menekan impor, yang ujungnya membuat mereka-mereka yang disebut 'mafia migas' gigit jari.

[Gambas:Video CNBC]


(wed/dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading