Ekonomi Singapura Stagnan, Resesi Makin Nyata?

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
13 August 2019 17:04
Ekonomi Singapura Stagnan, Resesi Makin Nyata?
Jakarta, CNBC Indonesia - Ekonomi Singapura diperkirakan memasuki resesi pada kuartal ketiga 2019. Terus memanasnya perang dagang antara China dan AS, menekan pertumbuhan negara tersebut.

Angka produk domestik bruto (PDB) yang dirilis pada Selasa (13/8/2019) menunjukan penurunan besar pada perekonomian negara jiran itu. Di kuartal kedua ini, pertumbuhan Singapura tertekan hingga 3,3% jika dibandingkan dengan pertumbuhan di kuartal pertama 2019 sebesar 3,8%.

Angka ini merupakan yang paling buruk selama tujuh tahun terakhir. Ekonomi Singapura hanya tumbuh 0,0-1,0% dari proyeksi sebelumnya 1,5%-2,5%.



"Bila melihat ke depan, pertumbuhan PDB di banyak pasar permintaan utama Singapura pada paruh kedua 2019 diperkirakan akan melambat atau tetap serupa dengan yang tercatat di periode pertama lalu, " ujar Kementerian Perdagangan dan Industri (MTI) Singapura sebagaimana dilansir Reuters.

Jika pertumbuhan di kuartal ketiga nanti tetap negatif, berarti Singapura memasuki resesi teknis. Padahal, Singapura bak "kenari di tambang batu bara". Dimana negara ini menjadi indikator apakah terjadi situasi buruk atau tidak.

"Singapura adalah penentu dari perlambatan perdagangan global," kata ekonom Asia Pasifik dari Coface, Carlos Casanova.


"Dengan segala sesuatu yang kita lihat, sangat mungkin bahwa akan ada resesi di kuartal ketiga tahun ini," seperti dilansir CNBC Indonesia dari Soth China Mornig Post.

Pada Juli, International Monetary Fund (IMF) memangkas perkiraan pertumbuhan 2019 untuk Singapura menjadi 2%. Sebelumnya IMF memprediksi pertumbuhan Singapura tumbuh sebesar 2,3%.

[Gambas:Video CNBC] (sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading