Miris! Ternyata Tax Ratio Indonesia Terendah di Asia Pasifik

News - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
26 July 2019 11:59
Bukan hanya tax ratio Indonesia berada di bawah standar internasional, tapi tax ratio kita ternyata merupakan yang terendah di Asia Pasifik.
Jakarta, CNBC Indonesia - Menyedihkan. Itulah kata yang rasanya tepat untuk digunakan jika berbicara mengenai penerimaan perpajakan di Indonesia. Nyaris sudah periode satu dari kepemimpinan Joko Widodo (Jokowi) selaku presiden usai, penerimaan pajak tak pernah mencapai target.

Melansir data yang disajikan di Laporan Keuangan Pemerintah Pusat (LKPP), pada tahun 2015 realisasi penerimaan perpajakan hanyalah sebesar 83,29% dari target. Dalam tiga tahun berikutnya (2016, 2017, dan 2018), realisasi penerimaan perpajakan adalah masing-masing sebesar 83,48%, 91,23%, dan 93,86%.

Masalah perpajakan di Indonesia bahkan disoroti oleh Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD). Pada hari Selasa (24/7/201), OECD merilis publikasi yang menyoroti rendahnya rasio penerimaan pajak terhadap PDB atau yang biasa dikenal dengan tax ratio.


Dalam publikasi bertajuk "Revenue Statistics in Asian and Pacific Economies 2019 ─ Indonesia", OECD mengungkap bahwa tax ratio Indonesia merupakan yang terendah jika dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan Asia Pasifik. Data yang digunakan oleh OECD adalah data periode tahun 2017.

"Tax ratio Indonesia pada tahun 2017 adalah 11,5%, di bawah rata-rata dari negara anggota OECD (34,2%) dengan selisih sebesar 22,7 persentase poin, dan juga dibawah rata-rata kawasan LAC (Latin America and the Caribbean) dan Afrika (masing-masing sebesar 22,8% dan 18,2%)," tulis OECD dalam publikasinya.

Miris! Ternyata, Tax Ratio Indonesia Terendah di Asia PasifikFoto: Perbandingan Tax Ratio Negara-Negara Asia Pasifik (OECD)

Masih melansir publikasi OECD, ternyata tax ratio Indonesia dalam beberapa waktu terakhir malah turun. Pada tahun 2017 kala tax ratio Indonesia adalah sebesar 11,5% (terendah di Asik Pasifik), ternyata ada penurunan sebesar 0,5 persentase poin jika dibandingkan dengan posisi tahun 2016. Pada tahun 2016, tax ratio berada di level 12%.

Jika dihitung dari tahun 2007 ke 2017, tax ratio Indonesia tercatat turun sebesar 0,7 persentase poin, dari 12,2% menjadi 11,5%.

Miris! Ternyata, Tax Ratio Indonesia Terendah di Asia PasifikFoto: Tax Ratio Indonesia (OECD)

Perlu dicatat, memang data yang dipublikasikan oleh OECD berbeda dengan data resmi Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Hal ini dikarenakan tax ratio memang memiliki beberapa metode perhitungan.

Namun, metode perhitungan yang dilakukan oleh OECD untuk data tax ratio dari setiap negara yang masuk dalam cakupannya adalah sama sehingga data tersebut bisa dibandingkan (comparable).

Kalau angka tax ratio dari OECD disandingkan dengan data resmi dari Kementerian Keuangan Republik Indonesia, sejatinya tak ada perbedaan yang jauh.

Data resmi dari Kementerian Keuangan Republik Indonesia mencatat bahwa tax ratio Indonesia merosot sejak tahun 2015. Tax ratio pernah mencapai 13,7% yakni pada tahun 2014, namun kemudian terus menurun dalam kurun waktu 3 tahun berikutnya.

Pada tahun 2015, tax ratio Indonesia anjlok ke angka 11,6% sebelum kemudian kembali turun menjadi 10,8% pada tahun 2016. Pada tahun 2017, tax ratio kembali turun ke angka 10,7%. Pada tahun 2018, tax ratio tercatat berada di level 11,5%.

Pemerintah sendiri sejatinya mengakui bahwa posisi tax ratio saat ini terbilang rendah. Melansir artikel berjudul "Mengenal Rasio Pajak Indonesia" yang dipublikasikan di halaman resmi Kementerian Keuangan Republik Indonesia, Direktur Jenderal Pajak Robert Pakpahan menjelaskan bahwa angka ideal untuk tax ratio jika mengacu ke standar internasional adalah 15%.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pun menyebut bahwa tax ratio Indonesia berada di bawah standar regional serta standar global.

"Tax ratio kita sekitar 11,5%, meningkat signifikan dibanding sebelumnya yang mana di bawah 11%, tapi ini tetap di bawah standar regional, serta standar global," kata Sri Mulyani pada Februari lalu dalam acara IndoGAS 2019 di Jakarta Convention Center (JCC), Jakarta, dikutip dari detik finance.

HALAMAN SELANJUTNYA >>>> NEXT



Harus Putar Otak Lebih Kencang
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading