Karena Suku Bunga, Trump: Masalah Terbesar AS Adalah The Fed

News - Donald Banjarnahor, CNBC Indonesia
07 July 2019 10:13
Karena Suku Bunga, Trump: Masalah Terbesar AS Adalah The Fed
Jakarta, CNBC Indonesia- Presiden Amerika Serikat Donald Trump kembali mengkritik Bank Sentral AS The Federal Reserve (The Fed) karena menjadi masalah terbesar dari negara adidaya ini.

Seperti biasa, kritik tersebut disampaikan terbuka lewat media sosial Twitter. Trump menyatakan kebijakan The Fed untuk menaikkan suku bungapada tahun-tahun sebelumnya terlalu cepat, terlalu banyak, dan terlalu ketat.

Padahal menurut Trump, AS menunjukan data peningkatan pekerjaan dan inflasi yang rendah. Menurutnya, banyak negara lain mengambil keuntungan dari kondisi di AS tersebut, sementara The Fed tidak mengetahui hal tersebut.



"Strong jobs report, low inflation, and other countries around the world doing anything possible to take advantage of the United States, knowing that our Federal Reserve doesn't have a clue! They raised rates too soon, too often, & tightened, while others did just the opposite...." tulis Trump di Twitter.

(Laporan tingkat pekerjaan yang kuat, inflasi rendah, dan negara-negara lain di seluruh dunia melakukan apa pun yang mungkin untuk mengambil keuntungan dari Amerika Serikat, mengetahui bahwa Federal Reserve kita tidak memiliki petunjuk! Mereka menaikkan suku bunga terlalu cepat, terlalu sering, & diperketat, sementara yang lain melakukan sebaliknya....)

Trump melanjutkan bahwa masalah terbesar AS bukanlah negara adidaya lainnya, melainkan The Fed.

"....As well as we are doing from the day after the great Election, when the Market shot right up, it could have been even better - massive additional wealth would have been created, & used very well. Our most difficult problem is not our competitors, it is the Federal Reserve!," tulis Trump.

(.... Seperti yang kita lakukan dari hari setelah Pemilu besar, ketika Pasar melonjak, itu bisa menjadi lebih baik - kekayaan tambahan besar akan tercipta, & digunakan dengan sangat baik. Masalah kita yang paling sulit bukanlah pesaing kita, itu adalah Federal Reserve!)


Sebelumnya Kementerian Tenaga Kerja AS mengatakan pengusaha nonpertanian menambahkan 224.000 pekerjaan bulan lalu, yang merupakan jumlah terbesar dalam lima bulan, dan bukan jenis pasar tenaga kerja yang biasanya akan menyebabkan bank sentral AS menurunkan suku bunga.

Hal tersebut menimbulkan debat di antara para pembuat kebijakan Fed tentang apakah ekonomi membutuhkan stimulus menjadi lebih sulit, menyiapkan kemungkinan kebuntuan dengan pasar pada pertemuan 30-31 Juli mereka.


"Mereka sedikit terikat," kata Karim Basta, kepala ekonom di III Capital Management. "Di permukaan, data, menurut pendapat saya, tidak benar-benar mendukung penurunan (suku bunga) segera, tetapi pasar mengharapkannya, dan saya pikir ada risiko pada tahap ini bahwa mereka akan kecewa."

Sementara itu, The Fed mengirimkan sinyal ekonomi yang cukup optimistis setelah membuka kemungkinan penurunan suku bunga bulan lalu, ketika mereka mengutip tekanan inflasi yang diredam dan prospek ekonomi yang dikaburkan oleh perang dagang AS dan pertumbuhan global yang lebih lambat.

Dalam laporan semi-tahunan kepada Kongres, The Fed pada Jumat (5/7/2019) pun mengulangi janjinya untuk bertindak sesuai agar mempertahankan ekspansi ekonomi, dengan kemungkinan penurunan suku bunga dalam beberapa bulan mendatang. Tetapi mereka secara khusus mengutip penguatan pasar kerja dan menggambarkan inflasi yang lemah baru-baru ini disebabkan pengaruh sementara.

[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading