Ibu Kota Pindah, JK: Paling Sedikit Butuh 400 Ribu Rumah Baru

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
07 May 2019 15:11
Ibu Kota Pindah, JK: Paling Sedikit Butuh 400 Ribu Rumah Baru
Jakarta, CNBC Indonesia - Wakil Presiden RI Jusuf Kalla memberikan penjelasan terkini perihal rencana pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi) memindahkan ibu kota RI dari DKI Jakarta ke luar Pulau Jawa.

Hari ini, Selasa (7/5/2019), Jokowi beserta rombongan melihat langsung salah satu lokasi calon ibu kota, yaitu Bukit Soeharto. Bukit itu terletak di Kabupaten Kutai Kartanegara, Kalimantan Timur (Kaltim).

Menurut JK, sapaan akrab Jusuf Kalla, pemindahan ibu kota akan berdampak kepada pemindahan kementerian/lembaga. Utamanya lembaga-lembaga yang menyangkut eksekutif, yudikatif, dan legislatif.


"Ya harus pindah. DPR harus pindah. Mahkamah Agung ya harus pindah. Karena selalu dikatakan letaknya di ibu kota Indonesia. Tidak harus Jakarta, ibu kota bisa di manapun," ujar JK.



Pemindahan itu, menurut JK, akan berdampak pada perpindahan seluruh aparatur sipil negara (ASN). Jumlanya berada pada kisaran 1,5 juta orang, termasuk anggota keluarganya.

"Jadi harus membangun minimum kira-kira 400 ribu rumah. Jadi rumah bermacam-macam. Tentu tidak rumah tipe 3x6," kata JK.

"Jadi ini suatu proses yang panjang, kan tiba-tiba semua sistem itu harus diubah," lanjut politikus senior Partai Golkar tersebut.

Simak video terkait daerah-daerah calon ibu kota baru di bawah ini.

[Gambas:Video CNBC]


(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading