Bloomberg, Orang Terkaya No 9 Tak Berminat Jadi Presiden AS

News - Wangi Sinintia Mangkuto, CNBC Indonesia
07 March 2019 08:58
Akan tetap fokus dalam memerangi perubahan iklim.
Jakarta, CNBC Indonesia - Mantan Walikota New York City Michael Bloomberg tidak akan mengikuti nominasi di Demokrat untuk mencari kandidat presiden Amerika Serikat pada 2020. Michael, yang merupakan orang terkaya ke-9 di dunia versi Majalah Forbes, akan tetap fokus dalam memerangi perubahan iklim.

Bloomberg secara terbuka menjadi kritikus vokal bagi Presiden AS Donald Trump. Dia menghabiskan jutaan dolar tahun lalu membantu Demokrat merebut kembali kendali DPR AS dalam pemilihan kongres dan telah berinvestasi dalam mengadvokasi undang-undang kontrol senjata.

Pernyataan Bloomberg, yang saat ini sudah berusia 77, tentang sikapnya menghadapi pemilihan presiden 2020 disampaikan dalam opini di situs Bloomberg News, perusahaan yang ia kelola.


Dia mengatakan sadar akan kesulitan yang tejadi dalam tubuh Partai Demokrat dalam proses pencalonan Presiden mendatang, kebijakan partai yang kurang populer beberapa tahun terakhir.

"Saya percaya saya akan mengalahkan Donald Trump dalam pemilihan umum," tulis Bloomberg. "Tapi saya tahu tentang sulitnya memenangkan nominasi Demokrat di tempat yang begitu ketat." Dilansir dari Reuters, Rabu (06/023/2019).

Bloomberg merupakan mantan republikan dan independen, akan mencalonkan diri sebagai kandidat yang lebih moderat di antara para progresif yang saat ini mendominasi bidang 12-anggota, yang sejauh ini sebagian besar terdiri dari para senator AS.

"Banyak orang mendesak saya untuk menghindar," tulisnya. "Beberapa orang mengatakan kepada saya bahwa untuk memenangkan nominasi Demokrat, saya perlu mengubah pandangan saya agar sesuai dengan poling."

Setiap jalan menuju nominasi untuk Bloomberg akan menjadi rumit dengan masuknya mantan Wakil Presiden Joe Biden, moderat lain, ke dalam perlombaan. Biden mengatakan dia akan segera memutuskan apakah akan melakukan itu atau tidak.

Kandidat lain yang memungkinkan seperti Senator AS Sherrod Brown dari Ohio, Gubernur Montana Steve Bullock dan mantan Perwakilan AS Beto O'Rourke of Texas juga mempertimbangkan untuk ikut serta.

Perubahan Iklim
Daripada menghindar, Bloomberg mengatakan dia akan menggunakan kekayaan pribadinya yang besar (diperkirakan lebih dari US $ 50 miliar) untuk meluncurkan dorongan perubahan iklim baru, Beyond Carbon, dengan tujuan memindahkan bangsa menjauh dari bahan bakar fosil dan menuju sumber energi bersih.

Bloomberg sudah mendukung upaya lain, Beyond Coal, yang didedikasikan untuk mematikan pembangkit listrik tenaga batubara. Pada 2014, PBB menunjuknya sebagai utusan khusus pertama untuk kota-kota dan perubahan iklim untuk bekerja dengan kota-kota secara global dalam memerangi pemanasan global.

Dia telah mengkritik Trump sebagai "penyangkal iklim" karena menarik Amerika Serikat keluar dari perjanjian iklim Paris.

"Saya menyadari bahwa saya kurang tertarik untuk berbicara daripada melakukan," tulis Bloomberg. "Dan saya telah menyimpulkan bahwa, untuk saat ini, cara terbaik bagi saya untuk membantu negara kita adalah dengan menyingsingkan lengan baju saya dan terus menyelesaikan pekerjaan."

Bloomberg juga mendirikan Everytown for Gun Safety, kelompok advokasi nirlaba yang awalnya dikenal sebagai Mayors Against Illegal Guns, yang telah memfokuskan pada kebutuhan pemeriksaan latar belakang universal untuk pembelian senjata api.

Kelompok ini telah mendukung kandidat untuk jabatan yang mendukung pemeriksaan universal dan menentang mereka yang menentangnya, serta mendukung inisiatif pengendalian senjata tingkat negara bagian.
Artikel Selanjutnya

Wuih! Cek Nih 12 Keluarga Terkaya Raya di Asia, Ada dari RI


(hps)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading