Internasional

Cara Terbaru Facebook Hilangkan Hoax di Pemilu AS

News - Wangi Sinintya, CNBC Indonesia
16 October 2018 12:23
Cara Terbaru Facebook Hilangkan Hoax di Pemilu AS
Jakarta, CNBC Indonesia - Facebook Inc berusaha mengurangi kesalahan yang terjadi pada pemilihan umum (pemilu) Amerika Serikat (AS) pada 2016 silam ketika banyak informasi bohong yang beredar di media sosial ini.

Eksekutif perusahaan mengatakan pada Reuters, manajemen akan mengupayakan untuk mengurangi informasi menyesatkan yang beredar di Facebook. Caranya, dengan memeriksa laporan palsu atas kekerasan, antrean panjang di tempat pemungutan suara pada pemilihan anggota kongres pada bulan depan.

Langkah terbaru ini ditujukan pada area sensitif untuk perusahaan, yang mendapat kecaman karena pendekatannya yang lemah terhadap laporan berita palsu dan kampanye menyesatkan, yang diyakini banyak orang mempengaruhi hasil pemilihan presiden 2016, yang dimenangkan oleh Donald Trump.


Kebijakan baru ini diungkapkan oleh kepala kebijakan keamanan siber Facebook, Nathaniel Gleicher, dan eksekutif perusahaan lainnya.

Larangan tentang informasi palsu dalam pemungutan suara ini, akan diumumkan pada hari Senin, enam minggu setelah Senator Ron Wyden bertanya kepada Chief Operating Officer Sheryl Sandberg bagaimana Facebook akan melawan postingan yang bertujuan untuk menggerus suara, seperti dengan memberi tahu pengguna tertentu yang dapat mereka pilih dengan teks, hoax yang telah digunakan untuk mengurangi jumlah pemilih di masa lalu.

Informasi tentang metode pemungutan suara menjadi salah satu dari beberapa informasi yang menyesatkan yang dilarang di Facebook, sebuah kebijakan yang oleh perusahaan disebut "standar komunitas", meskipun penerapan aturannnya tidak merata dan diyakini tidak akan menghentikan postingan yang tidak benar tentang kandidat atau masalah pemilihan lainnya.

"Kami tidak percaya kami harus menghapus sesuatu dari Facebook yang sudah dibagikan oleh orang-orang yang bertanggung jawab jika mereka tidak melanggar standar komunitas tersebut, bahkan jika mereka salah," kata Tessa Lyons, manajer produk News Feed Facebook yang menunjukkan kepada pengguna apa yang temannya bagikan.

Link laporan tentang tempat-tempat pemungutan suara yang mungkin menyesatkan akan dirujuk ke pengecekan di bawah kebijakan baru, kata Facebook. Jika kemudian ditandai sebagai kesalahan, laporan tidak akan dihapus tetapi akan dilihat dalam poster teman-temannya.

Pemimpin tim keamanan nasional Trump mengatakan pada awal Agustus, bahwa langkah-langkah parsial semacam itu membuat Facebook lebih terbuka terhadap manipulasi oleh pengguna yang ingin mempengaruhi pemilihan.

Beberapa hari sebelumnya, Facebook mengatakan, kampanye terkoordinasi untuk menyesatkan penggunanya dan menabur pertikaian di antara para pemilih telah ditemukan dan Facebook menghapus 32 halaman dan akun.

Para eksekutif Facebook juga memperdebatkan apakah akan mengikuti perubahan kebijakan Twitter Inc baru-baru ini untuk melarang postingan yang terkait dengan materi yang diretas, kata Gleicher kepada Reuters dalam sebuah wawancara.

Penyebarluasan email yang diretas dari pejabat partai Demokrat tampaknya memainkan peran dalam pemilihan presiden 2016 kepada Trump, dan Direktur Intelijen Nasional Dan Coats telah memperingatkan bahwa Rusia baru-baru ini berusaha untuk meretas dan mencuri informasi dari kandidat AS dan pejabat pemerintah.

Cara Terbaru Facebook Hilangkan Hoax di Pemilu ASFoto: Edward Ricardo
(roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading