Dipertandingkan di Asian Games, IOC Akui eSports Olah Raga

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
06 September 2018 20:06
Esports akan menjadi salah olah raga yang akan dipertandingkan di Olimpiade.
Jakarta, CNBC Indonesia - Game kompetitif atau esports, baru saja menempuh langkah pertamanya untuk menjadi olahraga Olimpiade resmi.

Industri esports, yang diperkirakan menghasilkan hampir US$1 miliar per tahun, mengadakan acara demonstrasi di Asian Games baru-baru ini di dua kota Indonesia, Jakarta dan Palembang.

Namun, demi dapat menemukan tempat yang kredibel di Olimpiade, esports perlu mengembangkan beberapa elemen kompetisi, termasuk meninggalkan game kekerasan yang menjadi andalan.


"Jika Anda memiliki egames di mana itu tentang membunuh seseorang, ini tidak dapat sejalan dengan nilai-nilai Olimpiade kami," kata Presiden Komite Olimpiade Internasional (IOC) Thomas Bach di Jakarta-Palembang 2018.

Esports sekarang ini diakui IOC sebagai olahraga, tetapi belum menjadi acara Olimpiade. Asian Games adalah sarana uji coba untuk esports agar dapat dimasukkan sebagai acara pameran di Olimpiade 2024 di Paris.

Setelahnya esport akan akan tampil lagi di Asian Games berikutnya di Hangzhou, China, pada 2022.

Program demonstrasi di Jakarta-Palembang menampilkan permainan pertempuran arena yang populer secara global termasuk League of Legends (LoL) dan Arena of Valor / Honor of Kings, serta judul olahraga tradisional seperti Pro Evolution Soccer (PES).

"Mengenai esports, ada berbagai cara untuk berpartisipasi selain berpartisipasi sebagai pemain, seperti menjadi penonton yang bersorak di tempat tersebut, atau menonton streaming langsung." Kata Brand Manager PES Eropa Lenni Bobzien kepada CNBC. "Kami melihat esports sebagai cara baru menikmati permainan."

Mengacu pada permainan video sepak bola lama yang berpotensi ditambahkan ke program Olimpiade penuh, Bobzien percaya setidaknya ada nilai penasaran dari penggemar olahraga tradisional.

"Esports memungkinkan kami menyediakan berbagai titik kontak untuk membuat lebih banyak orang mengetahui permainan ini dengan lebih baik, bahkan bagi mereka yang biasanya tidak bermain game," katanya.

"Game olah raga mudah diikuti semua orang dan kami percaya bahwa permainan olahraga memiliki kedekatan yang tinggi dengan acara olahraga global seperti Asian Games." Tambahnya, melansir CNBC International.

Pemain dari 18 negara berkompetisi di enam pertandingan berbeda di Jakarta-Palembang 2018, yang berakhir pada hari Minggu (2/9/2018), dalam debut video game kompetitif pada acara multi-olahraga besar.

Namun, keterlibatan jangka panjang dari beberapa permainan tersebut tidak mungkin untuk meyakinkan orang-orang yang ragu dan yang percaya kekerasan dalam beberapa permainan, betapa pun populernya mereka secara komersial karena hal itu bertentangan dengan nilai-nilai Olimpiade.

"Esports seharusnya tentang olahraga, bukan hiburan dan tentang kehormatan mewakili negara Anda," kata Zhang Dazhong, CEO Alisports, cabang olahraga raksasa teknologi China Alibaba.

Alisports bermitra dengan Olympic Council of Asia (OCA) untuk menampilkan olahraga elektronik sebagai acara demonstrasi di Jakarta-Palembang.

Zhang mengatakan judul game yang kemungkinan akan ditampilkan di Hangzhou pada 2022 akan serupa dengan PES. Dia mengutip Honor of Kings milik Tencent, yang memiliki lebih dari 200 juta pemain di China, sebagai contoh "konten kekerasan" yang mungkin tidak akan ditampilkan di Asian Games berikutnya.

CEO mengatakan "langkah ke arah olahraga yang berfokus pada olahraga" terjadi secara global, merujuk pada tindakan keras di China pada game seluler.

Beijing pekan lalu mengumumkan bahwa negara akan membatasi jumlah video game online baru. Selain itu juga akan mengambil langkah-langkah untuk membatasi waktu yang orang muda habiskan untuk bermain game, dan menjelajahi sistem yang sesuai usia untuk pemain.

Subdivisi gaming konglomerat China Tencent terpukul keras oleh pengumuman itu dan hari berikutnya harga sahamnya mengalami penurunan besar sekitar 5%.
(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading