Gokil! Inflasi Inggris Tembus 10%, Tertinggi Dalam 40 Tahun

Market - Ferry Sandi, CNBC Indonesia
17 August 2022 16:35
The Union Jack flag flies above the Houses of Parliament from the Victoria Tower in London, Thursday, Sept. 12, 2019. The British government insisted Thursday that its forecast of food and medicine shortages, gridlock at ports and riots in the streets after a no-deal Brexit is an avoidable worst-case scenario. (AP Photo/Alastair Grant) Foto: Inggris (AP Photo/Alastair Grant)

Jakarta, CNBC Indonesia - Inflasi Inggris di bulan Juli lalu terus naik hingga mencatatkan hingga rekor level tertinggi dalam 40 tahun terakhir. Penyebabnya karena melonjaknya harga makanan dan energi yang terus menekan konsumsi rumah tangga.

Menurut rilis dari Kantor Statistik Nasional pada hari Rabu, inflasi naik tembus dua digit, yakni hingga 10,1%. Angka tersebut di atas perkiraan konsensus Reuters sebesar 9,8% dan naik dari 9,4% pada bulan Juni.

Inflasi inti, yang tidak termasuk energi, makanan, alkohol, dan tembakau, mencapai 6,2% pada tahun ini hingga Juli 2022, naik dari 5,8% pada Juni dan melampaui proyeksi 5,9%.


Hasil Gilt 2-tahun Inggris melonjak lebih dari 26 basis poin untuk mencapai 2,41%, poin tertinggi sejak November 2008.

Naiknya harga pangan memberikan kontribusi kenaikan terbesar terhadap tingkat inflasi tahunan antara Juni dan Juli, kata ONS dalam laporannya.

"Supermarket tidak punya banyak pilihan selain meneruskan kenaikan harga dari pemasok, mereka sendiri bersaing dengan inflasi yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam bahan baku dan biaya input bahan," kata Kien Tan, direktur strategi ritel di PwC.

Sebagai contoh, produk di kategori padat karya dan utilitas seperti produk susu, dengan laporan harga satu liter susu meningkat lebih dari dua kali lipat di beberapa toko sejak awal tahun

"Tingkat inflasi akan lebih tinggi seperti tabun tahun 1982, di mana perkiraan angkanya berkisar dari hampir 11% pada Januari hingga sekitar 6,5% pada bulan Desember."

Bank of England telah menerapkan enam kenaikan suku bunga berturut-turut untuk mengendalikan inflasi, dan awal bulan ini meluncurkan kenaikan tunggal terbesar sejak 1995 sambil memproyeksikan bahwa Inggris akan memasuki resesi terpanjang sejak krisis keuangan global pada kuartal keempat di tahun ini. Bank mengharapkan inflasi mencapai 13,3% di bulan Oktober.

Kandidat kepemimpinan Partai Konservatif Liz Truss dan Rishi Sunak, salah satunya akan menggantikan Boris Johnson sebagai perdana menteri pada 5 September setelah jajak pendapat anggota partai.

Perkiraan terbaru menunjukkan batas harga energi Inggris bisa naik menjadi £ 4.266 ($ 5.170) per tahun awal tahun depan dari £ 1.971 saat ini. Batas tersebut diperkirakan akan meningkat menjadi lebih dari £ 3.000 pada bulan Oktober setelah tinjauan berikutnya.

Upah riil di Inggris turun 3% tahunan pada kuartal kedua 2022, menurut data ONS yang diterbitkan Selasa, penurunan paling tajam dalam catatan.

Meskipun gaji rata-rata tidak termasuk bonus meningkat sebesar 4,7%, biaya hidup jauh melampaui pertumbuhan upah dan menekan pendapatan rumah tangga.

"Angka inflasi hari ini berfungsi sebagai pengingat lebih lanjut bagi banyak rumah tangga Inggris bahwa mereka menghadapi periode kesulitan keuangan yang cukup besar," kata Dan Howe, kepala kepercayaan investasi di Janus Henderson.

"Konsumen sudah bergulat dengan kenaikan biaya energi dan melonjaknya harga rumah tangga, semuanya diperparah oleh kurangnya tindakan tegas di tingkat politik. Di tengah pembicaraan tentang pemogokan dan pemadaman energi, tidak ada keraguan bahwa keputusan sulit ada di depan keluarga Inggris."

Richard Carter, kepala penelitian bunga tetap di Quilter Cheviot, memperkirakan bahwa Bank of England kemungkinan akan merespon pada pertemuan kebijakan moneter berikutnya dengan kenaikan suku bunga 50 basis poin lagi dalam upaya untuk memerangi inflasi, dan mengatakan tidak ada keraguan bahwa krisis biaya hidup akan menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik.

"Dengan demikian, tidak diragukan lagi akan ada banyak tekanan pada Perdana Menteri berikutnya untuk membantu meredakan situasi dan Bank of England akan terus memiliki pekerjaan yang sangat sulit," tambahnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Bursa Eropa Stagnan Di Tengah Memanasnya Inflasi Inggris


(roy/roy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading