BI Pastikan Likuiditas Bank Berlimpah, Siap Tancap Gas!

Market - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
01 August 2022 17:17
Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam Acara Konferensi Pers: Hasil Rapat Berkala III KSSK 2022 (Tangkapan Layar Youtube Kementerian Keuangan RI) Foto: Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam Acara Konferensi Pers: Hasil Rapat Berkala III KSSK 2022 (Tangkapan Layar Youtube Kementerian Keuangan RI)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Indonesia (BI) menegaskan bahwa likuidiitas perbankan masih berlebih, yang tercermin dari dana pihak ketiga (DPK) yang masih tinggi. Artinya, roda perekonomian masih berjalan dan potensi tumbuh semakin terbuka.

Hal tersebut dikemukakan Gubernur BI Perry Warjiyo dalam konferensi pers Komite Stabilitas Sistem Keuangan (KSSK), Bank sentral sendiri adalah anggota KSSK bersama Kementerian Keuangan, OJK, dan LPS.

"Likuiditas perbankan masih berlebih. Penyaluran kredit ke dunia usaha menunjukkan pemulihan dengan kecukupan likuiditas terjaga," kata Perry.


Dalam kesempatan tersebut, Perry mengaku bank sentral juga telah melakukan normalisasi likuiditas dengan mengerek Giro Wajib Minimum (GWM) rupiah secara bertahap. BI juga memberikan insentif agar tidak menganggu likuiditas dan intermediasi perbankan.

"Kenaikan secara bertahap GWM sampai 1 Maret - 15 Juli menyerap Rp 219 triliun rupiah," jelasnya.

Perry menegaskan keputusan BI menyerap likuiditas sama sekali tidak menganggu sektor perbankan nasional dalam menyalurkan kredit, termasuk pembelian Surat Berharga Negara (SBN) untuk pembiayaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Dunia Gonjang Ganjing, Ini Ternyata yang Paling Diwaspadai BI


(cha/cha)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading