Duh! Inflasi RI Bikin Rupiah Lemas, Dolar Singapura Ngegas

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
01 August 2022 12:30
Ilustrasi dolar Singapura (CNBC Indonesa/ Muhammad Sabki) Foto: Ilustrasi dolar Singapura (CNBC Indonesa/ Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar dolar Singapura menguat cukup tajam melawan rupiah pada perdagangan Senin (1/8/2022) setelah merosot dalam dua hari beruntun. Inflasi di Indonesia yang semakin meninggi membuat rupiah lemas.

Pada pukul 11:29 WIB, dolar Singapura diperdagangkan di kisaran Rp 10.778/SG$, menguat 0,35% di pasar spot, melansir data Refinitiv. Sebelumnya dalam dua hari perdagangan terakhir, dolar Singapura melemah total lebih dari 1%.

Badan Pusat Statistik (BPS) mengumumkan data inflasi Indonesia periode Juli 2022. Hasilnya tidak jauh dari ekspektasi, inflasi semakin tinggi.

Kepala BPS Margo Yuwono melaporkan laju inflasi domestik bulan lalu adalah 0,64% dibandingkan bulan sebelumnya (month-to-month/mtm).Lebih tinggi dibandingkan Juni 2022 yang sebesar 0,61%.

Namun secara tahunan (year-on-year/yoy), laju inflasi terakselerasi. Inflasi Juli 2022 tercatat 4,94% (yoy), lebih tinggi dari bulan sebelumnya yang 4,35% sekaligus jadi yang tertinggi sejak Oktober 2015.

Inflasi inti juga tercatat naik menjadi 2,68% (yoy) lebih tinggi dari sebelumnya 2,63% (yoy).

Konsensus pasar yang dihimpun CNBC Indonesia memperkirakan inflasi periode Juli 2022 sebesar 0,53% (mtm). Sementara inflasi tahunan diperkirakan 4,89% (yoy).

Tingginya inflasi tentunya bisa membuat daya beli masyarakat tergerus dan berdampak negatif ke pertumbuhan ekonomi. Apalagi Bank Indonesia (BI) masih enggan menaikkan suku bunga, rupiah pun tak bertenaga.

Meski demikian ada juga kabar baik. S&P Global pagi tadi merilis angka aktivitas manufaktur yang dicerminkan dengan Purchasing Managers' Index (PMI). Untuk periode Juli 2022, PMI manufaktur Indonesia berada di 51,3. Naik dibandingkan bulan sebelumnya yang sebesar 50,2 sekaligus jadi yang tertinggi dalam tiga bulan terakhir.

Pemesanan baru (new orders) meningkat setelah berada di tingkat yang rendah pada Juni. Dunia usaha menyebut peningkatan produksi terjadi seiring tumbuhnya permintaan dari konsumen.

Saat permintaan ekspor masih turun, permintaan domestik mampu mengambil alih. Penurunan ekspor bahkan berada di titik terendah sejak Agustus tahu lalu.

Dengan peningkatan permintaan, dunia usaha pun menambah tenaga kerja. Bahkan penambahan tenaga kerja berada di level tertinggi sepanjang sejarah pencatatan.

"Sektor manufaktur Indonesia mengembalikan momentum pertumbuhannya. Permintaan yang lebih tinggi, terutama dari konsumen domestik, membuat produksi meningkat. Peningkatan produksi mendorong dunia usaha untuk menambah tenaga kerja," papar SianJones, Ekonom Senior S&P Global Market Entelligence, seperti dikutip dari keterangan tertulis.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Singapura Bebas Masker di Luar Ruangan, Dolarnya Menguat Lagi


(pap/pap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading