Dibayar Pak Jokowi, Utang RI ke China Kini Sisa Rp 326 T

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
15 July 2022 15:15
foto ilustrasi dollar Foto: Freepik

Jakarta, CNBC Indonesia - Utang Luar Negeri (ULN) Indonesia kembali turun pada Mei, dengan demikian penurunan sudah terjadi dalam 3 bulan beruntun. Penurunan tersebut terjadi baik dari utang pemerintah maupun swasta.

Bank Indonesia (BI) hari ini melaporkan ULN bulan Mei turun US$ 3,8 miliar dari bulan sebelumnya menjadi US$ 406,3 miliar atau sekitar Rp 6.094 triliun (kurs tengah BI 14 Juli Rp 14.999/US$). Dibandingkan Mei 2021, ULN tersebut mengalami kontraksi 2,6% year-on-year (yoy).

Utang pemerintah tercatat mengalami penurunan 3 bulan beruntun, menjadi sebesar US$ 188,2 miliar.

"Posisi ULN Pemerintah pada Mei 2022 tercatat sebesar 188,2 miliar dolar AS, turun dibandingkan dengan posisi ULN pada bulan sebelumnya sebesar 190,5 miliar dolar AS. Secara tahunan, ULN Pemerintah mengalami kontraksi sebesar 7,5% (yoy), lebih dalam dibandingkan dengan kontraksi bulan sebelumnya yang sebesar 7,3% (yoy)," tulis BI dalam rilis resminya hari ini.

Sama dengan bulan sebelumnya, pemerintah di bawah pimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang kembali membayar Surat Berharga Negara (SBN) jatuh tempo, serta investor asing yang banyak melepas obligasi Indonesia menjadi penyebab penurunan ULN pada Mei.

Data dari BI menunjukkan pembayaran utang SBN pada Mei mencapai US$ 1,175 miliar dengan pokok sebesar US$ 1,066 miliar dan bunga US$ 109 juta.

Sementara itu pinjaman mengalami kenaikan menjadi US$ 55,624 miliar dari sebelumnya US$ 55,064 miliar.

"Pinjaman luar negeri mengalami sedikit kenaikan dari bulan sebelumnya, terutama pinjaman bilateral dari beberapa lembaga partner yang ditujukan untuk mendukung pembiayaan beberapa program dan proyek prioritas," tulis BI.

Kemudian investor asing yang terus melepas SBN juga membuat ULN menurun. Berdasarkan data dari Direktorat Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko (DJPPR) Kementerian Keuangan pada akhir Mei kepemilikan asing di pasar SBN mencapai Rp 795,73 triliun, arau berkurang Rp 32 triliun dari akhir April.

Besarnya capital outflow tersebut akibat bank sentral Amerika Serikat (AS) yang agresif menaikkan suku bunga, sehingga memicu kenaikan imbal hasil obligasi AS (Treasury).

Sementara itu berdasarkan kreditor, dari 5 besar negara hanya utang ke Hong Kong yang mengalami kenaikan.

Utang ke Singapura mengalami penurunan 3 bulan beruntun dan utang ke Jepang turun 2 bulan beruntun. Utang ke AS yang melonjak dan mencetak rekor tertinggi pada April mengalami penurunan US$ 34 juta, menjadi US$ 34,864 miliar.

Utang ke China juga mengalami penurunan 2 bulan beruntun. Pada Mei nilainya sebesar US$ 21,779 miliar atau Rp 326,7 triliun, turun sekitar Rp 2,9 triliun dari sebelumnya. Dari total utang ke China, utang pemerintah hanya US$ 1,58 miliar, sementara utang swasta US$ 20,19 miliar.

HALAMAN SELANJUTNYA >>> Utang Swasta Turun

Utang Swasta Turun
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading