Rupiah Akhirnya Menguat Tajam, Tapi Ada Kabar Buruk Lho!

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
20 May 2022 16:00
Ilustrasi Rupiah dan Dolar di Bank Mandiri

Jakarta, CNBC Indonesia - Rupiah akhirnya mencatat penguatan melawan dolar Amerika Serikat (AS) di bulan Mei. Bahkan, penguatannya cukup tajam 0,54% ke Rp 14.650/US$ pada perdagangan hari ini, Jumat (20/5/2022). Tetapi jangan senang dulu, ada kabar buruk bagi rupiah.

Hasil survei 2 mingguan yang dilakukan Reuters menunjukkan para spekulan kini semakin agresif menjual (short) rupiah.

Survei tersebut menggunakan skala -3 sampai 3, angka negatif berarti pelaku pasar mengambil posisi beli (long) mata uang Asia dan jual (short) dolar AS. Semakin mendekati -3 artinya posisi long yang diambil semakin besar. Sementara angka positif berarti short mata uang Asia dan long dolar AS, dan semakin mendekati angka 3, semakin besar posisi short mata uang Asia.


Survei terbaru yang dirilis hari ini Kamis (5195/2022) menunjukkan angka untuk rupiah -1,19 berbalik dari dua pekan lalu -0,56. Posisi short tersebut menjadi yang tertinggi dalam lebih dari 2 tahun, tepatnya sejak April 2020.

Survei 2 mingguan Reuters tersebut cenderung konsisten dengan pergerakan rupiah. Ketika spekulan mengambil posisi short maka rupiah cenderung melemah, begitu juga sebaliknya.

Rupiah yang berisiko terus melemah tidak lepas dari agresifnya bank sentral AS (The Fed) dalam menaikkan suku bunga acuannya.

Selasa lalu, ketua bank sentral AS (The Fed) Jerome Powell menyatakan tidak akan ragu untuk menaikkan suku bunga hingga di atas level netral guna meredam inflasi.
"Apa yang perlu kita lihat adalah inflasi turun dengan cara yang jelas dan meyakinkan. Jika kami tidak melihat itu, kami harus mempertimbangkan untuk bergerak lebih agresif," tuturnya pada Konferensi Wall Street Journal yang dikutip dari Reuters.

Suku bunga dikatakan netral jika berada di level yang tidak menstimulasi perekonomian tetapi juga tidak menekannya. Suku bunga di AS dalam posisi netral diperkirakan berada di level 3,5%, dan kemungkinan akan berada di level tersebut pada tahun depan. Sebab, pasar pasar kini melihat di akhir tahun suku bunga The Fed akan berada di kisaran 2,75% - 3%, artinya akan ada kenaikan 200 basis poin lagi.

Kenaikan suku bunga yang agresif tersebut mau tidak mau akan membuat Bank Indonesia (BI) untuk juga mengerek suku bunganya agar daya tarik aset dalam negeri masih terjaga. Suku bunga acuan BI saat ini 3,5%, dan terus menyempit dengan Amerika Serikat. Namun, kapan BI akan menaikkan suku bunga yang masih menjadi pertanyaan. BI akan mengadakan Rapat Dewan Gubernur (RDG) pada 23 - 24 Mei mendatang.

HALAMAN SELANJUTNYA >>> Ini Pemicu Penguatan Rupiah Hari ini

Ini Pemicu Penguatan Rupiah Hari ini
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading