Valuasi 5X IHSG, Layakkah Apple Dihargai Rp 43.050 Triliun?

Market - Feri Sandria, CNBC Indonesia
05 January 2022 14:50
Apple resmi mengumumkan jajaran MacBook Pro teranyarnya untuk tahun ini pada sebuah acara virtual bertajuk

Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan teknologi raksasa Apple sempat menyentuh kapitalisasi pasar US$ 3 triliun atau setara dengan Rp 43.050 triliun (kurs Rp 14.350/US$) selama perdagangan intraday pada hari Senin (3/1/2021) waktu New York, sebelum turun kembali tak lama kemudian. Rekor tersebut dipecahkan Apple ketika harga sahamnya mencapai US$ 182,86, dan menjadi perusahaan Amerika Serikat pertama yang mampu menembus batas valuasi tersebut.

Sebagai perbandingan kapitalisasi pasar tersebut setara dengan 5 kali total gabungan kapitalisasi pasar seluruh perusahaan publik yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia. Tercatat hingga Selasa (4/1/2022) pagi, kapitalisasi IHSG berada di angka Rp 8.470 triliun.

Lalu, apakah Apple Inc benar-benar layak memperoleh penilaian US$ 3 triliun 16 bulan setelah menjadi perusahaan pertama senilai yang mampu melampaui batas US$ 2 triliun?


Jawabannya tergantung pada bagaimana seseorang memandang kemampuan pembuat iPhone untuk menjaga pertumbuhan yang belum pernah terjadi sebelumnya selama 15 tahun terakhir. Pada tahun fiskal terakhir yang berakhir 25 September, Apple menghasilkan pertumbuhan pendapatan 33% menjadi US$ 365,8 miliar berkat permintaan yang kuat untuk peningkatan iPhone 5G.

Tetapi lonjakan pertumbuhan itu terjadi setelah satu tahun sebelumnya penjualan tumbuh satu digit dan bahkan di tahun fiskal 2019 penjualan Apple malah menurun.

Skenario terbaik untuk Apple adalah fakta bahwa mereka telah membangun ekosistem 1 miliar pemilik iPhone yang 'rela' menghabiskan uang untuk layanan yang ditawarkan dan berada di posisi yang baik untuk kategori bisnis masa depan seperti mobil self-driving dan augmented reality.

Investor yang beranggapan saham Apple harus didiskon karena ketergantungannya pada iPhone untuk pertumbuhan penjualan telah menghilang setelah Apple membuktikan bahwa perangkat tersebut mampu menjadi matahari di tata surya yang berisi gadget baru seperti Apple Watch dan Apple AirTags serta layanan berbayar seperti televisi dan kelas kebugaran.

"Apple telah dan masih merupakan kisah pertumbuhan luar biasa yang ditambatkan oleh produk wajib punya dan portofolio layanan yang terus berkembang. Meski bertahun-tahun yang lalu harga saham adalah impian value investor, saya tidak merasa harga tertinggi yang mendekati rekor saat ini seharusnya menjadi sinyal jual untuk investor jangka panjang," kata Trip Miller, Managing Partner di Gullane Capital Partners, dilansir Reuters (5/1).

Selain itu, Apple diperdagangkan sekitar 30 kali lipat dari pendapatan 12 bulan yang diharapkan, turun sedikit dari kelipatan 32 pada awal 2021 tetapi masih pada level tertinggi yang tidak terlihat sejak 2008, menurut data Refinitiv. Hal Eddins, kepala ekonom di pemegang saham Apple Capital Investment Counsel, mengatakan Apple telah menjadi "saham pengaman" selama pandemi.

Beberapa analis percaya Apple memiliki banyak ruang untuk tumbuh di tahun-tahun mendatang, dengan produk masa depan seperti Apple Car.

"Kami melihat prospek Apple Car - mewakili jalur paling jelas untuk menggandakan pendapatan dan kapitalisasi pasar Apple - mengkatalisasi pergeseran narasi investor kembali ke daya tarik platform (1 miliar pelanggan setia) dan pertumbuhan jangka panjang yang berkelanjutan," Analis Morgan Stanley Katy L. Huberty menulis dalam catatan November.

Tidak ada jaminan
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading