Pengiriman Naik 87%, Tesla Recall 475 Ribu Mobil Bermasalah

Market - Feri Sandria, CNBC Indonesia
03 January 2022 12:40
A Tesla model 3 car is seen in their showroom in Singapore October 22, 2021. Picture taken October 22, 2021. REUTERS/Edgar Su

Jakarta, CNBC Indonesia - Tesla pada hari Minggu (2/1/) melaporkan bahwa mereka telah mengirimkan 936.000 mobil pada tahun 2021, meningkat 87% dari tahun sebelumnya, meskipun kekurangan chip komputer telah mengganggu produksi mobil di seluruh dunia.

Pada kuartal keempat, perusahaan berhasil mengirimkan lebih dari 308.000 kendaraan, meningkat 71% dari kuartal tahun sebelumnya. Porsi terbesar dari pengiriman adalah sedan Model 3 dan hatchback Model Y. Analis Wall Street sebelumnya memperkirakan pengiriman sekitar 266.000 mobil pada kuartal keempat, dan sekitar 855.000 sepanjang tahun lalu.

Tesla meningkatkan penjualan meskipun kekurangan global chip komputer, yang berfungsi sebagai otak untuk berbagai perangkat elektronik, termasuk pengontrol mesin dan layar sentuh.


Kekurangan tersebut memaksa sebagian besar pembuat mobil untuk menghentikan beberapa pabrik selama berminggu-minggu dan membuat mereka tidak dapat memproduksi kendaraan sebanyak yang mereka rencanakan.

Pada bulan Juli, kepala eksekutif Tesla, Elon Musk, mengatakan perusahaannya mengatasi kekurangan tersebut dengan beralih ke jenis chip yang lebih tersedia dan menulis program instruksi baru, atau firmware, untuk disematkan ke dalam chip. Tesla dapat membuat peralihan seperti itu karena komponen di mobilnya dirancang untuk dikendalikan sebagian besar oleh perangkat lunak.

Tesla tidak merinci pengirimannya berdasarkan negara. Meskipun demikian, sebagian besar pertumbuhannya baru-baru ini didorong oleh penjualan di Eropa dan Cina.

Lonjakan pengiriman menutup tahun yang penting di mana harga saham dan keuntungan Tesla melonjak fantastis. Tesla juga sedang bekerja untuk membuka pabrik di dekat Austin, Texas, serta Berlin, dengan harapan dapat mempertahankan pertumbuhannya yang cepat.

Pada bulan Oktober, untuk pertama kalinya kapitalisasi pasar Tesla untuk menyentuh level US$ 1 triliun, membuatnya lebih berharga daripada gabungan valuasi General Motors, Ford Motor, Toyota, Volkswagen, Stellantis dan BMW.

Pada perdagangan hari terakhir 2021, saham Tesla ditutup pada US$ 1.056,78, naik dari semula di bawah level US$ 700 pada akhir tahun 2020. Kenaikan saham ini didorong oleh peningkatan penjualan dan keuntungan. Pada kuartal ketiga, perusahaan memperoleh keuntungan US$ 1,6 miliar, lebih dari dua kali lipat pendapatannya di sepanjang tahun 2020, tahun pertama pabrikan mobil listrik mengalami keuntungan.

Dengan kenaikan saham yang membuat pasar kelabakan, Elon Musk mulai menjual sebagian besar sahamnya, sebagian digunakan untuk menutupi pajak akibat opsi saham yang akan kadaluarsa pertengahan tahun ini, setelah mengambil jajak pendapat di antara para pengikutnya di Twitter.

Secara total, Elon Musk menjual lebih dari US$ 16 miliar saham Tesla. Transaksi tersebut melibatkan pelaksanaan 22,8 juta opsi yang diberikan kepadanya sebagai bagian dari paket kompensasi dan bonus.

Dalam keterangannya, Tesla mengatakan pihaknya berharap pengiriman akan meningkat sekitar 50% per tahun untuk beberapa tahun ke depan, dan mengandalkan output dari pabrik Austin dan Berlin untuk mencapai tujuannya. Kedua pabrik diharapkan segera mulai memproduksi hatchback Model Y.

Tesla Recall 475.000 Mobil Bermasalah

Pada saat yang sama, meski produksi meningkat kualitas produk Tesla masih tidak merata. Pada hari Kamis, perusahaan mengatakan kepada regulator federal AS bahwa mereka berencana untuk menarik kembali lebih dari 475.000 mobil karena dua cacat terpisah yang dapat memengaruhi keselamatan - pengait yang tidak selaras di kap depan, yang memungkinkan kap terbuka secara tidak terduga, dan kabel ke kamera spion yang dapat rusak dengan membuka dan menutup bagasi. Sehari kemudian, kendaraan di China juga ikut ditarik.

Selain itu, perusahaan dan sistem bantuan pengemudi autopilot telah diawasi lebih ketat oleh regulator keselamatan di Amerika Serikat. Tesla telah terlibat dalam serangkaian kecelakaan dengan kendaraan lain, termasuk beberapa yang mengakibatkan kematian, ketika sistem autopilot dinyalakan.

Perusahaan terus mempromosikan sistem autopilot, yang dapat mengambil alih beberapa tugas kemudi, pengereman dan akselerasi dari pengemudi, dan serangkaian fitur yang lebih canggih, Full Self Driving, ditawarkannya dengan tambahan seharga US$ 10.000 tetapi sejauh ini hanya mengizinkan pilihan sekelompok pelanggan untuk diuji.

Pada bulan Agustus, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional membuka penyelidikan formal tentang bagaimana autopilot mengenali objek di jalan. Ini secara khusus melihat 11 contoh ketika mobil Tesla menabrak kendaraan darurat yang berhenti di jalan raya dan lampu mereka berkedip.

Badan tersebut juga melihat lebih dari dua lusin kecelakaan lain yang melibatkan Tesla yang berada di bawah kendali autopilot. Delapan dari kecelakaan itu telah mengakibatkan total 10 kematian sejak yang pertama terjadi pada 2016.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Siap Dilego Elon Musk, Saham Tesla Ambruk 7%


(fsd/fsd)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading