Analisis Teknikal

Dear IHSG, Masih Bisa Lanjut Ngegas di Sesi 2?

Market - Putra, CNBC Indonesia
29 October 2021 12:52
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di gedung Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Rabu (6/10/2021).  Indeks Harga Saham Gabungan berhasil mempertahankan reli dan ditutup terapresiasi 2,06% di level 6.417 pada perdagangan Rabu (06/10/2021). (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melesat 0,78% ke level 6.574,67 hingga sesi I perdagangan hari ini berakhir.

IHSG konsisten berada di zona hijau sepanjang perdagangan sesi I. Berdasarkan data BEI, asing tercatat kembali melakukan aksi borong saham di Tanah Air. Hal ini tercermin dari net buy asing di pasar reguler sebesar Rp 87,88 miliar.

Semalam bursa Wall Street AS ditutup dengan ceria. Indeks Dow Jones Industrial naik 0,68%. Indeks S&P 500 melesat 0,98% sementara itu Nasdaq Composite memimpin penguatan dengan apresiasi sebesar 1,39%.


Wall Street mengabaikan kabar fundamental kurang sedap berupa pertumbuhan ekonomi kuartal III-2021 yang hanya sebesar 2%, menjadi laju terlemah selama pemulihan pandemi. Faktor rantai pasokan dan anjloknya belanja konsumen menjadi pemicunya.

Itu merupakan pertumbuhan Produk Domestik Bruto (PDB) terlemah sejak kuartal II-2020 (tatkala ekonomi merosot alias minus 31,2%). Belanja konsumen, yang menyumbang 69% PDB AS senilai US$ 23,2 triliun, naik hanya 1,6%, setelah kuartal II-2021 melesat 12%.

Belanja barang ambruk 9,2%, dipicu penurunan belanja barang tahan lama seperti barang elektronik dan mobil sebesar 26,2%, sedangkan belanja jasa masih tumbuh, sebesar 7,9%, meski lebih rendah dari angka kuartal II-2021 sebesar 11,5%.

Semestinya, datat tersebut diwaspadai karena mengindikasikan pemulihan yang terhambat, salah satunya karena masih merebaknya virus Covid-19 varian delta. Di sisi lain, suplai belum sepenuhnya mengalir tatkala permintaan konsumen menurun. Belum lagi jika bicara inflasi dan ancaman krisis energi.

Di tengah situasi demikian, Organisasi Kesehatan Dunia (World Health Organization/WHO) melaporkan kasus positif dan kemarin Covid-19 kembali meningkat di seluruh dunia. Ini merupakan kejadian pertama kali dalam 2 bulan terakhir karena penyebaran virus di Europa.

Eropa menjadi pemicu kenaikan karena infeksi terus meningkat dalam 3 pekan terakhir. Secara total, ada 3 juta kasus baru di seluruh dunia sepekan kemarin, atau melonjak 4% dari pekan sebelumnya yang justru turun 4%. Eropa menjadi penyumbang utama dengan kenaikan kasus sebesar 18% (melanjutkan tambahan kasus sebesar 7% pada pekan sebelumnya).

"Ini menjadi pengingat tambahan bahwa pandemi Covid-19 masih jauh dari kata selesar," tutur Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus sebagaimana dikutipCNBC.

Di tengah sentimen yang cenderung negatif, IHSG mampu menguat dengan cukup signifikan. Bagaimana pergerakan di sesi II? Berikut ulasan teknikalnya.

Analisis Teknikal

TeknikalFoto: Putra
Teknikal

Pergerakan IHSG dengan menggunakan periode jam (hourly) dari indikator Boillinger Band (BB) melalui metode area batas atas (resistance) dan batas bawah (support).

Jika melihat posisi penutupan IHSG, maka indeks harus melewati level resisten terdekatnya di 6.597 untuk membentuk tren bullish.

Sementara itu indeks harus melewati level support terdekatnya di level psikologis 6.524 untuk mengalami tren bearish.

Indikator Relative Strength Index (RSI) sebagai indikator momentum yang membandingkan antara besaran kenaikan dan penurunan harga terkini dalam suatu periode waktu dan berfungsi untuk mendeteksi kondisi jenuh beli (overbought) di atas level 70-80 dan jenuh jual (oversold) di bawah level 30-20.

Saat ini RSI berada di area 44,76. Pergerakan RSI cenderung flat yang mengindikasikan adanya potensi IHSG untuk sideways di sesi II nanti.

Indeks perlu melewati (break) salah satu level resistance atau support, untuk melihat arah pergerakan selanjutnya.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Mampu Tembus 6.000, Sesi 2 Bolehlah Kasih IHSG Istirahat Dulu


(trp/trp)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading