Awas Petaka! Aksi Sindikat Bikin CPO Meroket

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
24 October 2021 10:10
Ilustrasi kelapa sawit. (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak sawit mentah (crude palm oil/ CPO) mencetak rekor tertinggi sepanjang masa lagi di pekan ini. Tetapi petaka datang setelahnya, aksi profit taking menerpa yang membuat harganya melemah di pekan ini.

Melansir data Refinitiv, harga CPO di bursa Derivatif Malaysia untuk kontrak dua bulan ke depan mencatat rekor tertinggi sepanjang masa dengan harga mencapai 5.326 ringgit (RM) per ton pada Kamis (21/10/2021). Pasca menyentuh rekor tersebut, CPO langsung berbalik turun, merosot hingga 2%. Penurunan harga tersebut masih berlanjut sehari setelahnya. Alhasil, dalam sepekan CPO mencatat pelemahan 1,24% ke RM 5.036/ton.


cpo

Jim Teh, trader di Interband Group mengatakan CPO berisiko mengalami koreksi teknikal di pekan depan, sebab penguatan yang terjadi di pekan ini dikatakan sebagai aksi spekulatif oleh sindikat. Ia mengatakan sindikat tersebut membuat kenaikan tajam yang CPO yang "tidak pernah terjadi sebelumnya".

"Mereka (sindikat) sedang mengambil keuntungan. Ada cukup banyak CPO di Malaysia dan Indonesia, melihat website Malaysian Palm Oil Board, setidaknya ada 1,7 juta ton CPO di bulan September, sementara di Indonesia ada 3,5 juta ton. Tidak ada alasan harga CPO menjadi sangat mahal sebab ada banyak supply dari Malaysia dan Indonesia setiap bulannya" kata Teh, sebagaimana dilansir Reuters, Sabtu (23/10/2021).

Menurutnya, harga CPO yang sangat tinggi bisa merosot kapan saja. Teh memprediksi harga CPO akan berada di kisaran RM 4.500/ton hingga RM 4.600/ton. Artinya akan ada penurunan sekitar 10% dari level saat ini.

Sementara itu, trader CPO, David Ng, memprediksi harga CPO berada di kisaran RM 4.700/ton hingga RM 5.100/ton. Ia melihat suplai akan cukup ketat dalam waktu dekat.

Beberapa sentimen negatif sebenarnya menerpa CPO di pekan ini. China, salah satu konsumen terbesar CPO, mulai menyoroti aksi spekulatif di pasar komoditas. Pemerintah Beijing berencana untuk mengetatkan regulasi di pasar komoditas.

Selain itu, perusahaan surveyor kargo, Societe Generale de Surveillance mengatakan, ekspor CPO Malaysia jeblok 14% menjadi 920.085 ton pada periode 1-20 Oktober, dibandingkan periode yang sama bulan sebelumnya. Alhasil, harga CPO mencatat pelemahan di pekan ini.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading