Bitcoin Cs Dijadikan Uang Resmi Negara, IMF: Kebablasan!

Market - Tim Riset, CNBC Indonesia
27 July 2021 12:40
Logo IMF

Jakarta, CNBC Indonesia - Bentuk mata uang baru, yakni mata uang digital di gadang-gadang berpotensi untuk memberikan pembayaran yang lebih murah dan lebih cepat, meningkatkan inklusi keuangan, meningkatkan ketahanan dan persaingan di antara penyedia pembayaran, dan memfasilitasi transfer lintas batas negara.

Tapi dalam praktiknya ternyata tidak mudah. Dibutuhkan investasi yang signifikan serta pilihan kebijakan yang sulit, seperti memperjelas peran sektor publik dan swasta dalam menyediakan dan mengatur bentuk uang digital.

Beberapa negara mungkin memilih jalan pintas dengan cara mengadopsi aset kripto sebagai mata uang nasional. Banyak yang berpikiran bahwa kripto relatif aman, mudah diakses, dan murah untuk bertransaksi.


Lembaga Dana Moneter International (International Monetary Fund/IMF) beranggapan bahwa banyak orang yang percaya bahwa kripto memiliki risiko paling besar diantara aset berisiko lainnya dan biayanya melebihi manfaat potensial.

Kripto adalah koin digital yang dikeluarkan secara pribadi berdasarkan teknik kriptografi dan berdenominasi unit dengan akun mereka sendiri.

Nilai kripto bisa sangat fluktuatif. Bitcoin, misalnya, sempat mencapai puncaknya di level US$ 65.000 pada April, namun beberapa bulan kemudian nilanya jatuh sangat dalam hingga kurang dari setengahnya.

Walaupun sangat riskan, namun bitcoin tetap hidup. Bagi sebagian orang, hal ini adalah kesempatan untuk bertransaksi secara anonim.

Sedangkan bagi yang lain, ini adalah sarana untuk mendiversifikasi portofolio dan memegang aset spekulatif yang dapat membawa kekayaan tetapi juga membawa kerugian yang signifikan.

Bitcoin dan kripto lainnya diakui oleh sebagian besar orang sebagai salah satu instrumen keuangan dan alat pembayaran. Namun, beberapa negara secara aktif mempertimbangkan untuk memberikan kepastian hukum bagi kripto, bahkan kripto dapat dijadikan mata uang nasional kedua suatu negara.

"Jika kripto diberikan kepastian hukum, hal itu harus diterima oleh kreditor dalam pembayaran kewajiban moneter, termasuk lembagaperpajakan." kata Rhoda Weeks-Brown, Penasihat Umum sekaligus Direktur Legal Department IMF.

"Negara-negara bahkan dapat melangkah lebih jauh dengan mengesahkan undang-undang untuk mendorong penggunaan aset kripto sebagai mata uang nasional, yaitu sebagai unit moneter resmi dan sarana pembayaran wajib untuk pembelian sehari-hari." tambah Brown.

Menurut Tobias Adrian, Konselor Keuangan sekaligus Direktur Moneter dan Pasar Modal IMF beranggapan bahwa kripto tidak mungkin di jadikan sebagai mata uang acuannya di negara-negara dengan inflasi dan nilai tukar yang stabil, dan tentunya memiliki lembaga yang kredibel.

"Rumah tangga dan bisnis akan memiliki sedikit insentif untuk harga atau menghemat dalam kripto paralel seperti bitcoin, bahkan jika itu diberikan status hukumnya, maka hal ini sulit diterapkan karena nilai kripto terlalu fluktuatif dan tidak terkait dengan ekonomi riil." kata Adrian.

Bahkan dalam ekonomi yang relatif kurang stabil, penggunaan mata uang cadangan yang diakui secara global seperti dolar atau euro kemungkinan akan lebih memikat daripada mengadopsi kripto.

"Kripto mungkin sajadapat dianggap sebagai 'kendaraan' bagi orang-orang bukan bankir untuk melakukan pembayaran, tetapi tidak untuk menyimpan nilai. Ini akan segera ditukarkan ke mata uang riil setelah diterima." tambahnya.

"Kemudian, mata uang riil mungkin tidak selalu tersedia, atau mudah ditransfer. Selain itu, di beberapa negara, undang-undang melarang atau membatasi pembayaran dalam bentuk uang lainnya. Ini bisa memberi tip keseimbangan terhadap penggunaan kripto yang lebih luas."

Butuh Sikap Lebih Hati-Hati Untuk Mengadopsi Kripto Sebagai Mata Uang
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading