Dolar AS Menang Status! Rupiah Tertahan di Atas Rp 14.500/US$

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
21 July 2021 09:26
U.S. dollar and Euro banknotes are seen in this picture illustration taken May 3, 2018. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration

Jakarta, CNBC Indonesia - Pasar finansial Indonesia kembali dibuka pada Rabu (21/7/2021) setelah libur Hari Raya Idul Adha Selasa kemarin. Rupiah mengawali perdagangan hari ini dengan melemah tipis melawan dolar Amerika Serikat (AS), tertahan di atas Rp 14.500/US$.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sebenarnya memberikan kabar gembira yang bisa menopang rupiah, tetapi status aset safe haven yang disandang dolar AS membuatnya kuat.

Begitu bel perdagangan berbunyi, rupiah langsung melemah tipis 0,03% di Rp 14.520/US$, melansir data Refintiv. Rupiah makin terdepresiasi, berada di Rp 14.540/US$ atau melemah 0,17% pada pukul 9:10 WIB.


Lonjakan kasus penyakit akibat virus corona (Covid-19) di dunia memicu aksi jual aset-aset berisiko di awal pekan ini, bursa saham global rontok. Selasa kemarin, bursa Eropa dan Wall Street sukses bangkit, tetapi sentimen pelaku pasar masih belum benar-benar pulih. Aset-aset safe haven seperti dolar AS masih menjadi tujuan investasi, sehingga mampu tetap perkasa.

Pelaku pasar masih khawatir lonjakan kasus Covid-19 akan membuat perekonomian global kembali merosot. Sementara inflasi saat ini sedang tinggi, sehingga disebut stagflasi.

"Ketakutan akan stagflasi menjadi kekhawatiran utama investor ketika kasus Covid-19 melonjak dan membuat perekonomian melambat sementara inflasi tetap menanjak," kata Peter Essele, kepala manajemen investasi di Commonwealth Financial Network, sebagaimana dilansir CNBC International, Senin (19/7/2021).

China negara dengan nilai perekonomian terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat (AS) menjadi salah satu negara yang mengalami pelambatan ekonomi di kuartal II-2021.

Data yang dirilis dari China pada pekan lalu menunjukkan PDB di kuartal II-2021 tumbuh 7,9%, sedikit lebih rendah dari prediksi para ekonomi yang disurvei Reuters sebesar 8,1%, dan pertumbuhan 18,3% di kuartal sebelumnya.

Biro Statistik China mengatakan pertumbuhan ekonomi China masih kuat dan berkelanjutan, tetapi masih ada risiko dari penyebaran virus corona secara global serta pemulihan ekonomi yang "belum berimbang" di dalam negeri.

Pelambatan ekonomi kini turut mengancam Paman Sam, sebab kasus Covid-19 juga menanjak disana. Data dari Pusat Pengendalian dan Kontrol Penyakit (CDC) menunjukkan rata-rata penambahan kasus di AS dalam 7 hari terakhir sebanyak 26.000 orang, dua kali lipat lebih tinggi ketimbang satu bulan lalu.

HALAMAN SELANJUTNYA >>> Jokowi Beri Kabar Gembira

Jokowi Beri Kabar Gembira
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading