Geng Kartel Minyak OPEC+ Tak Akur, Harga Minyak Longsor

Market - Putra, CNBC Indonesia
11 July 2021 11:42
Minyak Bumi

Jakarta, CNBC Indonesia -Harga minyak mentah bergerak turun pada perdagangan pekan ini menyusul kartel minyak OPEC+ yang belum harmonis dalam menuntukan kebijakan produksi.

Melansir data dari Refinitiv, minyak mentah jenis West Texas Intermediate (WTI) pekan ini turun tipis 0,79% ke US$ 74,56/barel. Sementara minyak mentah jenis Brent merangkak turun 0,81% ke US$ 75,55/barel.


Faktor yang membebani laju harga minyak adalah dinamika di OPEC+. Awal pekan in, pertemuan OPEC+ dibatalkan karena tidak ada kesepakatan soal arah kebijakan produksi ke depan.

Awalnya OPEC+ ingin membuat kesepakatan formal bahwa produksi minyak akan dinaikkan untuk sementara pada Agustus-Desember 2021. Selepas itu pemangkasan produksi 9,7 juta barel/hari kembali berlaku, bahkan diperpanjang hingga akhir 2022.

Uni Emirat Arab tidak sepakat. Abu Dhabi setuju produksi dinaikkan, tetapi tidak mau pemotongan produksi diperpanjang. Akhirnya tidak ada kesepakatan, deadlock, dan rapat ditunda sampai waktu yang belum ditentukan.

Akan tetapi, ada harapan OPEC+ bakal menggelar rapat lagi dalam waktu dekat. Adalah Rusia yang mencoba menengahi perbedaan pendapat antara Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

"Mereka masih punya waktu untuk membuat kesepakatan. Semoga kami bisa bertemu lagi pekan depan dan kesepakatan akan tercapai," ungkap seorang sumber di Rusia kepada Reuters.

Sumber lain mengungkapkan bahwa Kuwait pun mencoba mendamaikan Riyadh-Abu Dhabi. Sementara Gedung Putih pun disebut-sebut terus memantau perkembangan di OPEC+ dan berbicara dengan pihak Arab Saudi dan Uni Emirat Arab.

"Kami mendorong adanya pertemuan OPEC+ agar tercapai kesepakatan. Kami mendukung upaya menuju harga energi yang terjangkau dan berkelanjutan," kata Jen Psaki, Juru Bicara Gedung Putih, seperti dikutip dari Reuters.

Hingga saat ini, upaya rekonsiliasi tersebut belum membuahkan hasil. Belum ada tanda-tanda yang jelas negara-nagara OPEC+ bakal bertemu lagi.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

OPEC+ Bikin Deal Produksi, Harga Minyak Langsung Melesat!


(trp/trp)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading