Kala Kisruh Politik Malaysia Pengaruhi Harga CPO

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
08 July 2021 11:15
Pekerja mengangkut hasil panen kelapa Sawit di kebun Cimulang, Bogor, Jawa Barat, Jumat (15/3). Badan Pusat Statistik BPS  mengumumkan neraca Perdagangan (Ekspor-impor) Pada bulan Februari, nilai ekspor mencapai US$ 12,53 miliar, atau turun 11,33% dari tahun sebelumnya (YoY). Nilai ekspor minyak sawit sepanjang Januari-Februari 2019 hanya mencapai US$ 2,94 miliar, yang artinya turun 15,06% dibandingkan periode yang sama pada tahun 2018.  (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak sawit mentah (CPO) tidak bergerak pada perdagangan hari ini. Ke depan, bagaimana proyeksi harga CPO?

Pada Kamis (8/7/2021) pukul 10:19 WIB, harga CPO dii Bursa Malaysia tercatat MYR 3.795/ton. Sama persis dibandingkan hari sebelumnya alias stagnan.


Dalam sepekan terakhir, harga CPO masih membukukan kenaikan 2,29% secara point-to-point. Namun secara bulanan, harga terkoreksi nyaris 2%.

Wang Tao, Analis Komoditas Reuters, memperkirakan harga CPO masih bisa mengalami koreksi lebih dalam. Dalam waktu dekat, kemungkinan target harga berada di kisaran MYR 3.691-3.602/ton.

Namun jika kemudian harga naik, titik resistance akan berada di MYR 3.853/ton. Saat titik itu tertembus, target selanjutnya adalah di MYR 3.931/ton.

Apabila harga CPO berhasil menembus titik resistance, maka salah satu faktor pendorongnya adalah pelemahan nilai tukar mata uang ringgit Malaysia. Ketika ringgit melemah, harga CPO akan lebih murah bagi investor yang memegang mata uang lain. Permintaan akan meningkat, harga pun terangkat.

Pada pukul 10:28 WIB, ringgit melemah 0,24% di hadapan dolar Amerika Serikat (AS). Dalam sebulan terakhir, mata uang Negeri Harimau Malaya terdepresiasi 1,24%.

Situasi politik di Malaysia tidak membantu ringgit. UMNO, koalisi partai pendukung pemerintah, mencabut dukungan terhadap Perdana Menteri Muhyiddin Yassin karena dianggap tidak mampu menangani pandemi virus corona (Coronavirus Disease-2019/Covid-19).

"PM Muhyiddin diharap segera menunjuk perdana menteri pengganti yang fokus untuk menangani pandemi," sebut Ahmad Zahid Hamidi, Presiden UMNO, dalam keterangannya seperti dikutip dari Reuters.

Kisruh politik ini membuat investor enggan masuk ke pasar keuangan Malaysia. Pada pukul 10:34 WIB, indeks KLCI melemah 0,84%.

TIM RISET CNBC INDONESIA


(aji/aji)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading