Cara Milarder Mark Cuban Pilih Aset Kripto, Bisa Kamu Contek

Market - Daniel Bermo Satria Wiguna, CNBC Indonesia
05 June 2021 17:20
Mark Cuban

Jakarta, CNBC Indonesia - Saat membandingkan teknologi blockchain pada aset kripto yang berbeda, miliarder Mark Cuban melihat beberapa karakteristik spesifik sebelum berinvestasi. 

"Kebanyakan orang melihat kecepatan dan biaya dibandingkan dengan BTC [bitcoin] atau ETH [ethereum]," ungkap Cuban pada CNBC Make It.

"Meskipun hal-hal itu penting, saya melihat blockchain sebagai jaringan dengan platform pengembangan melalui kontrak pintar."


Pernyataan Cuban tersebut mengacu pada kemampuan setiap blockchain di luar kecepatan dan biaya transaksi aset kripto. Setiap blockchain, yang merupakan buku besar digital terdesentralisasi yang mendokumentasikan transaksi aset kripto dan informasi lainnya dengan cara yang unik.

Misalnya, blockchain Ethereum dapat menjalankan kontrak pintar, yang mendukung aplikasi terdesentralisasi seperti DeFi, atau keuangan terdesentralisasi, dan NFT, atau token yang tidak dapat dipertukarkan.

Blockchain ethereum menampilkan aset kripto ether-nya, tetapi juga dapat berfungsi sebagai platform untuk koin digital lainnya. Aspek ethereum ini menarik bagi Cuban.

Karena kontrak cerdasnya, ia menyamakan blockchain ini dengan internet, karena platform yang berbeda, dari hal-hal seperti DeFi hingga situs media sosial, dapat dibangun di atasnya. Pakar lain setuju.

"Ethereum [sedang] mencari cara untuk menjadi platform infrastruktur yang berfungsi penuh," Kathy Lien dari BK Asset Management baru-baru ini mengatakan kepada CNBC.

Ethereum sendiri dapat melakukan sejumlah tugas ekonomi, sehingga melampaui bitcoin, yang dikenal sebagai sistem uang elektronik peer-to-peer.

Itu sebabnya, menurut Cuban, platform yang memiliki pengembang paling aktif dan membuat aplikasi dengan utilitas signifikan bagi penggunanya akan memiliki efek jaringan.

Pada gilirannya, blockchain dapat menghasilkan biaya yang signifikan, yang dapat mendanai jaringan, membuatnya dapat diinvestasikan. Untuk mencetak, atau memverifikasi blockchain, sebuah token - seperti NFT, misalnya - dan bertransaksi di blockchain, pengguna biasanya dikenai biaya oleh penambang blockchain.

Biaya ini bisa sangat mahal selama permintaan tinggi atau periode padat. Menurut pendapat Cuban, "tergantung pada bagaimana biaya didistribusikan, [itu dapat] menciptakan aliran pendapatan nyata yang meningkatkan nilai token yang mereka cetak," katanya. Misalnya, ethereum mengumpulkan biaya gas.

"Itu membuatnya menjadi aset penghasil pendapatan yang nilainya akan meningkat seiring dengan perluasan jaringannya," kata Lien.

Meskipun beberapa orang mungkin berpikir bahwa blockchain hanya digunakan untuk transaksi aset kipto, platform tersebut berpotensi digunakan untuk lebih dari itu, seperti halnya ethereum.

Itu sebabnya Cuban melihat kemungkinan kasus penggunaan untuk setiap blockchain sebelum berinvestasi, bukan hanya kecepatan dan biaya untuk menggunakannya.

Cuban telah berinvestasi di banyak perusahaan blockchain tahun ini, yang semuanya berpusat pada kemampuan kontrak pintar. Portofolionya mencakup platform NFT, perusahaan DeFi, dan solusi penskalaan ethereum. Cuban juga telah berinvestasi dalam cryptocurrency seperti ethereum, bitcoin, dan lainnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kejatuhan Harga Bitcoin dari Masa ke Masa


(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading