Internasional

Acha..Acha! Bursa India-Rupee Melesat di Mei, Kebal Corona?

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
03 June 2021 18:35
People wait to receive COVID-19 vaccine in Mumbai, India, Thursday, April 29, 2021. India set another global record in new virus cases Thursday, as millions of people in one state cast votes despite rising infections and the country geared up to open its vaccination rollout to all adults amid snags. (AP Photo/Rajanish Kakade)

Jakarta, CNBC Indonesia - Sepanjang bulan Mei, pasar finansial India menunjukkan kinerja yang impresif padahal masih dilanda "tsunami" penyakit virus corona (Covid-19). Bursa saham India, Sensex, bahkan masih berada di dekat rekor tertinggi sepanjang masa, sementara mata uang rupee mampu membukukan penguatan cukup tajam dan menjadi yang terbaik di Asia.

Melansir data Refinitiv, Sensex mampu mencatat penguatan 6,5% sepanjang bulan Mei ke 51.937,44, tidak jauh dari rekor tertinggi sepanjang masa 52.516,76 yang dicapai pada 15 Februari lalu. Sementara itu rupee pada bulan lalu menguat lebih dari 2%, menjadi penguatan terbesar dalam lebih dari 2 tahun terakhir.

Meski demikian, bukan berarti pasar keuangan India kebal corona, sebab sebelum menguat di bulan Mei, Sensex sempat merosot hingga 4,6% di bulan April sebelum perlahan pulih. Sementara rupee melemah 3,3% dan menyentuh level terlemah sejak Juli 2020.


Kasus Covid-19 di India mulai menanjak pada pertengahan Maret lalu. Dari yang semula belasan ribu kasus per hari terus meningkat hingga ratusan ribu orang positif setiap harinya. Rekor penambahan kasus tertinggi tercatat sebanyak 414.433 dalam sehari pada 6 Mei lalu.

Alhasil, India kini menjadi negara dengan jumlah kasus positif terbanyak kedua di dunia, dengan total 28.441.986 kasus, di bawah Amerika Serikat (AS) lebih dari 34 juta kasus.
Sejak rekor harian tercatat di awal Mei tersebut, jumlah kasus per hari berhasil ditekan, kemarin jumlah kasus baru sebanyak 134.105 orang.

Keberhasilan menekan penyebaran Covid-19 tersebut menjadi faktor utama menguatnya indeks Sensex dan rupee. Pemerintah India juga berencana meningkatkan vaksinasi. Berdasarkan Our World In Data, hingga saat ini hanya 3,16% dari total 1,3 miliar populasi India yang sudah mendapat suntikan vaksin dosis penuh, dan 12,29% yang sudah mendapat suntikan vaksin pertama.

Guna mempercepat proses vaksinasi, perusahaan manufaktur vaksin terbesar di dunia The Serum Institute of India berencana meningkatkan produksinya menjadi 90 juta dosis vaksin AstraZeneca di bulan ini, dari bulan sebelumnya sebanyak 65 juta dosis.

Selain itu, Bharat Biontech juga akan meningkatkan produksi vaksin Covaxin menjadi 23 juta dosis di bulan Juni, dari 10 juta dosis di bulan April.

Para ekonom memperkirakan dampak dari serangan Covid-19 gelombang kedua terhadap perekonomian tidak akan separah tahun lalu. Sebab, India tidak menerapkan lockdown nasional di tahun ini.

Pada kuartal II-2020 lalu, perekonomian India mengalami kontraksi 23,9%. Akibat dalamnya kontraksi tersebut di kuartal II tahun ini perekonomian Negeri Bollywood diperkirakan akan mengalami ekspansi dua digit.

HALAMAN SELANJUTNYA >>> Carry Trade Buat Rupee Perkasa

Carry Trade Buat Rupee Perkasa
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading