Analisis Teknikal

Yellen Beri Angin Segar ke Dolar AS, Rupiah Siaga Satu!

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
05 May 2021 08:53
Janet Yallen Foto: reuters

Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar rupiah menguat 0,14% melawan dolar Amerika Serikat (AS) Selasa kemarin, tetapi pada perdagangan Rabu (5/5/2021) ceritanya bisa berbeda. Sebab, dolar AS sedang mendapat angina segar dari Menteri Keuangan AS, Janet Yellen.

Yellen yang juga mantan ketua bank sentral AS (The Fed) menyatakan suku bunga harus naik agar perekonomian tidak mengalami overheating.

"Mungkin suku bunga harus naik untuk memastikan bahwa ekonomi kita tidak overheating," kata Yellen dalam percakapan yang direkam sebelumnya dengan The Atlantic, dikutip CNBC Internasional.


Pernyataan Yellen tersebut tentunya memicu ekspektasi The Fed kemungkinan akan menaikkan suku bunga lebih cepat dari perkiraan, dan indeks dolar AS berbalik menguat 0,38% kemarin.

Meski demikian, Yellen menegaskan dirinya tetap akan menghormati independensi The Fed dan tak akan mencoba mempengaruhi.

Sementara itu dari dalam negeri, Badan Pusat Statistik (BPS) akan merilis data pertumbuhan ekonomi domestik periode kuartal I-2021. Konsensus pasar yang dihimpun CNBC Indonesia memperkirakan Produk Domestik Bruto (PDB) mengalami kontraksi atau tumbuh negatif 0,87% pada tiga bulan pertama tahun ini dibandingkan periode yang sama tahun lalu (year-on-year/yoy).

Artinya, Indonesia masih akan mengalami resesi. Meski demikian, data tersebut tidak akan berdampak besar bagi rupiah, sebab jauh-jauh hari sebelumnya memang sudah diprediksi PDB akan mengalami kontraksi, dan baru akan lepas dari resesi di kuartal II-2021.

Secara teknikal, rupiah yang disimbolkan USD/IDR kini tertahan di rerata pergerakan (moving average/MA) 50 hari di di kisaran Rp 14.400-14.430/US$. Level tersebut kini menjadi support terdekat.

Potensi penguatan rupiah munculnya stochastic bearish divergence. Stochastic dikatakan mengalami bearish divergence ketika grafiknya menurun, tetapi harga suatu aset masih menanjak.

jkseGrafik: Rupiah (USD/IDR) Harian
Foto: Refinitiv 

Munculnya stochastic bearish divergence kerap dijadikan sinyal penurunan suatu aset, dalam hal ini USD/IDR bergerak turun, atau rupiah akan menguat.

Rupiah saat ini masih di atas MA 100 dan MA 200. Artinya rupiah kini bergerak di atas 2 MA yang menjadi penghalang rupiah untuk menguat jauh.

Jika MA 50 mampu ditembus dengan konsisten rupiah berpeluang menguat ke MA 100 di kisaran Rp 14.370-14.380/US$. Rupiah berpeluang menguat lebih tajam jika mampu menembus konsisten di bawah MA 100.

Sementara jika tertahan di atas MA 50, rupiah berisiko melemah ke Rp 14.500/US$. Resisten kuat berada di kisaran Rp 14.530/US$.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading