Mining Forum 2021

Hilirisasi Jadi Solusi, Bos PTBA: Batu Bara Sudah Sunset

Market - Rahajeng Kusumo Hastuti, CNBC Indonesia
24 March 2021 20:49
Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Arviyan Arifin.

Jakarta, CNBC Indonesia- Direktur Utama PT Bukit Asam Tbk (PTBA) Arviyan Arifin kembali mengungkapkan alasan hilirisasi baru bara harus segera dilakukan. Menurutnya sektor batu bara termasuk industri sunset yang akan segera ditinggalkan, sehingga diperlukan upaya khusus jika ingin tetap memanfaatkan batu bara. Hilirisasi menjadi satu-satunya pilihan untuk memanfaatkan batu bara dalam jangka panjang

"Batu bara masih akan tumbuh tapi akan lebih sedikit dibanding green energy. Makanya ini butuh strategi jitu dan ini bukan pilihan mudah, kalau bangun PLTU mudah tapi produk kita tidak bisa bersaing, bisa jadi malah dibannedtidak bisa masuk," kata Arviyan dalam "Mining Forum: Prospek Industri Minerba 2021 CNBC Indonesia", Rabu (24/03/2021).

Dia menegaskan hilirisasi batu bara menjadi satu-satunya pilihan untuk memanfaatkan secara maksimal batu bara dalam jangka panjang, yang diproyeksikan akan ditinggalkan sebagai bahan bakar energi primer. Apalagi China juga mengeluarkan kebijakan melarang pembangunan PLTU pada 2050, menurutnya ini akan berdampak pada batu bara yang dimiliki.


"Kita mengarah kesana beyond coal, karena 30-50 tahun lagi tidak akan ada batu bara karena demandnya sudah sedikt dan suplainya banyak," katanya.

Proyek hilirisasi batu bara juga bisa berlanjut hingga ke proyek petrokimia, tidak hanya berhenti di DME yang bisa menggantikan liquefied petroleum gas (LPG). Dia menyebutkan, di China, hilirisasi batu bara bisa sampai membuat polyethylene, polypropylene, avtur, aluminium, polyester, dan lainnya.

"20 tahun yang lalu beda dengan sekarang karena inovasi di China luar biasa. Kita mulai di saat yang tepat. Kalau dulu ikut jatuh gitu, sekarang kita tinggal mencari partner yang tepat untuk membawa teknologi ini. Nggak boleh hanya ke produk yang pasarnya jenuh. Kita bisa mencari produk petrokimia yang bisa berasal dari batu bara," paparnya.

Dia menyebut saat ini rencana proyek DME yang dikerjakan konsorsium PTBA dengan Peretamina dan Air Products diperkirakan akan menelan dana sekitar US$ 2,2 miliar, di mana PTBA akan bertindak sebagai pemasok batu bara dan Pertamina sebagai pembeli (offtaker) DME. Proyek ini pun ditargetkan bisa mulai beroperasi pada kuartal II 2024 mendatang.

"Pada tahun ke lima setelah COD (commercial operation date), PTBA dan Pertamina bisa punya opsi memiliki saham. Risiko kegagalan pabrik tidak ditanggung oleh PTBA atau Pertamina, tapi 100% oleh investor," ungkapnya


[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading