IHSG Goyang! Sempat ke Zona Merah, Ada Apa?

Market - Putra, CNBC Indonesia
02 March 2021 10:20
Bursa Efek Indonesia (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) dibuka di zona hijau pada perdagangan Selasa (2/3/21). Indeks acuan bursa nasional tersebut naik 0,46% ke 6.367,43. Meskipun demikian selang 55 menit pada pukul 9:55 WIB IHSG sudah anjlok ke zona merah terkoreksi 0,14% di level 6.329,49.

Nilai transaksi pagi ini sebesar sebesar Rp 4,9 triliun dan terpantau investor asing membeli bersih Rp 5 miliar di pasar reguler.

Asing melakukan pembelian di saham PT Semen Indonesia Tbk (SMGR) sebesar Rp 32 miliar dan PT Indocement Tunggal Prakasa Tbk (INTP) Rp 26 miliar.


Sedangkan jual bersih dilakukan asing di saham PT Bank Mandiri Tbk (BMRI) yang dilego Rp 5 miliar dan PT Bank Negara Indonesia Tbk (BBNI) yang dijual Rp 8 miliar.

Dari pasar global, Turunnya yield Treasury langsung membawa bursa saham AS (Wall Street) meroket pada perdagangan Senin waktu setempat.

Indeks Dow Jones menguat 1,95%, S&P 500 meroket 2,38%, dan Nasdaq memimpin setelah melesat lebih dari 3%. Sepanjang pekan lalu ketiga indeks ini terpuruk akibat naiknya yield Treasury.

Yieldyang tinggi akan memikat investor mengalihkan dananya dari bursa saham ke pasar obligasi.

"Yieldsangat menentukan. Di kisaran 1,5%, yield obligasi bisa kompetitif dibandingkan dividendyielddi pasar saham. Ingat, tidak ada risiko di obligasi, uang Anda kembali 100%," kata Peter Tuz, Presiden Chase Investment Counsel yang berbasis di Virginia (AS), seperti dikutip dari Reuters.

Ketua The Fed, Jerome Powell, pada rapat kebijakan moneter 16 - 17 Maret waktu setempat diperkirakan akan mengaktifkan kembali Operation Twist yang pernah dilakukan 10 tahun yang lalu, saat terjadi krisis utang di Eropa.

Operation Twist dilakukan dengan menjual obligasi AS tenor pendek dan membeli tenor panjang, sehingga yield obligasi tenor pendek akan naik dan tenor panjang menurun. Hal tersebut dapat membuat kurva yield melandai.

The Fed sudah 2 kali menjalankan Operation Twist, pada 2011 dan 1961.CNBC Internationalmelaporkan pelaku pasar yang mengetahui perihal operasi tersebut mengatakan jika The Fed sudah menghubungi dealer-dealer utama untuk menjalankan operasi tersebut.

Mark Cabana, ahli strategi suku bunga di Bank of America Global Research, mengatakan Operation Twist merupakan kebijakan yang sempurna untuk meredam gejolak di pasar obligasi.

"Operation Twist, dengan menjual obligasi tenor rendah dan membeli tenor panjang secara simultan adalah kebijakan yang sempurna menurut pandangan kami," kata Cabana, sebagaimana dilansir CNBC International, Senin (1/3/2021).

Cabana menyebut Operation Twist "membunuh tiga burung dengan satu batu". Yang pertama menaikkan yield jangka pendek, kemudian stabilitas yield jangka panjang, serta tidak akan menaikkan balance sheet.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(trp/trp)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading