Ashoy! Saham-saham Properti Ngamuk Efek DP Rumah 0%

Market - Aldo Fernando, CNBC Indonesia
19 February 2021 10:26
Awal Desember 2017, Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mencatat capaian Program Satu Juta Rumah sebanyak 765.120 unit rumah, didominasi oleh pembangunan rumah bagi  masyarakat berpenghasilan rendah (MBR) sebesar 70 persen, atau sebanyak 619.868 unit, sementara rumah non-MBR yang terbangun sebesar 30 persen, sebanyak 145.252 unit.
Program Satu Juta Rumah yang dicanangkan oleh Presiden Joko Widodo, sekitar 20 persen merupakan rumah yang dibangun oleh Kementerian PUPR berupa rusunawa, rumah khusus, rumah swadaya maupun bantuan stimulan prasarana dan utilitas (PSU), 30 persen lainnya dibangun oleh pengembang perumahan subsidi yang mendapatkan fasilitas KPR FLPP, subsisdi selisih bunga dan bantuan uang muka. Selebihnya dipenuhi melalui pembangunan rumah non subsidi oleh pengembang.
Ketua Umum Asosiasi Pengembang Perumahan dan Pemukiman Seluruh Indonesia (Apersi) Junaidi Abdillah mengungkapkan, rumah tapak masih digemari kelas menengah ke bawah.
Kontribusi serapan properti oleh masyarakat menengah ke bawah terhadap total penjualan properti mencapai 70%.
Serapan sebesar 200.000 unit ini, akan terus meningkat pada tahun 2018 menjadi 250.000 unit.

Jakarta, CNBC Indonesia - Sama seperti Kamis sore (18/2/2021), mayoritas saham emiten properti menguat di zona hijau pada awal sesi I perdagangan hari ini, Jumat (19/2/2021), pukul 09.52 WIB.

Penguatan ini terjadi pascadiumumkannya penurunan suku bunga Bank Indonesia (BI) menjadi 3,5% dan pelonggaran uang muka (down payment/DP) menjadi 0% bagi kredit kendaraan bermotor dan Kredit Pemilikan Rumah (KPR).

Berikut harga saham emiten properti pada pagi ini (19/2):


  1. PT Ciputra Development Tbk (CTRA), +3,12% ke Rp 1.155/saham
  2. PT Summarecon Agung Tbk (SMRA), + 2,87% ke Rp 895/saham
  3. PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN), +2,78% ke Rp 185/saham
  4. PT Pakuwon Jati Tbk (PWON), +1,83% ke Rp 555/saham
  5. PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI), + 1,00% ke Rp 248/saham
  6. PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE), + 1,20% ke Rp 1.270/saham
  7. PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA), + 0,91% ke Rp 555/saham
  8. PT PP Properti Tbk (PPRO), =0,00% di Rp 80/saham

Data BEI mencatat, saham CTRA langsung memimpin penguatan sebesar 3,12% ke Rp 1.155/saham. Emiten Group Ciputra ini melanjutkan penguatan pada penutupan Kamis (18/2/2021).

Tercatat saham perusahaan yang didirikan pada 1981 ini ditransaksikan senilai Rp 50 miliar dengan volume 43 juta saham pada sesi I pagi ini.

Sementara itu, setelah kemarin ditutup stagnan di Rp 545/saham, pagi ini PWON bergerak naik-turun untuk kemudian menguat 1,83% ke Rp 555/saham.

Adapun saham anak usaha PT PP (persero) Tbk (PTPP), PPRO masih belum bergerak, sama seperti saat penutupan kemarin, di Rp 80/saham.

Kemarin, BI memutuskan untuk membebaskan uang muka atau (down payment/DP) 0% bagi Kredit Pemilikan Rumah (KPR). Aturan ini berlaku mulai 1 Maret hingga 31 Desember 2021.

Aturan tersebut berlaku mulai 1 Maret hingga 31 Desember 2021.

Informasi saja, pembebasan uang muka oleh BI dilakukan melalui pelonggaran Loan to Value (LTV) dan Financing to Value (FTV) sebesar 100% untuk kredit properti. Artinya, seluruh kebutuhan dana dalam memperoleh kredit properti ditanggung oleh bank, konsumen tidak perlu membayar uang muka.

"Ini untuk mendorong pertumbuhan kredit di sektor properti," ujar Perry melalui konferensi pers virtual, Kamis (18/2/2021).

Namun, kebijakan ini akan tetap memperhatikan prinsip kehati-hatian dan manajemen risiko sehingga diberikan dengan syarat tertentu.

Syarat utama untuk mendapatkan KPR DP 0% adalah perbankan tersebut harus memiliki rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan/NPL) di bawah atau hingga 5%.

Perbankan yang memenuhi NPL ini, maka konsumennya bisa mendapatkan DP 0% untuk rumah tipe kurang dari 21, tipe 21-70 dan tipe 70 ke atas. Diberikan untuk fasilitas kepemilikan pertama, kedua hingga seterusnya.

Sedangkan, perbankan yang NPL nya di atas 5%, maka pembiayaan bank untuk DP nya menjadi 95% untuk tipe 21-70 dan tipe 70 ke atas. Ini untuk kepemilikan pertama, bagi kepemilikan kedua dan selanjutnya menjadi 90%.

Untuk tipe lebih kecil dari 21 tetap diberikan DP 0% atau pembiayaan bank 100% untuk kepemilikan pertama. Kepemilikan kedua hingga seterusnya menjadi 95%.

Berikut gerak saham emiten properti pada perdagangan kemarin sore (18/2/2021):

  1. PT Agung Podomoro Land Tbk (APLN) +3,45% ke Rp 180/unit
  2. PT Ciputra Development Tbk (CTRA) +2,76% ke Rp 1.115/unit.
  3. PT Summarecon Agung Tbk (SMRA) +2,37% ke posisi Rp 865/unit.
  4. PT Surya Semesta Internusa Tbk (SSIA) +1,85% ke Rp 550/unit.
  5. PT Alam Sutera Realty Tbk (ASRI) +1,68% ke Rp 242/unit.
  6. PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE) +0,81% ke Rp 1.245/unit.
  7. PT Pakuwon Jati Tbk (PWON) =0,00% di Rp 545/unit.
  8. PT PP Properti Tbk (PPRO) = 0,00% di Rp 80/unit.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading