Sekedar Mengingatkan, Ini Ngerinya Taper Tantrum Bagi Rupiah

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
13 January 2021 16:58
FILE - In this Nov. 25, 2019, file photo Federal Reserve Board Chair Jerome Powell addresses a round table discussion during a visit to Silver Lane Elementary School, in East Hartford, Conn. On Wednesday, Dec. 11, the Federal Reserve issues a statement and economic projections, followed by a news conference with Powell. (AP Photo/Steven Senne) Foto: Gubernur bank sentral Amerika Serikat (AS) Federal Reserve, Jerome Powell (AP Photo/Steven Senne)

Jakarta, CNBC Indonesia - Indeks dolar Amerika Serikat (AS) bangkit dari level terendah nyaris 3 tahun terakhir yang disentuh pada pekan lalu.

Kenaikan yield obligasi (Treasury), ekspektasi membaiknya perekonomian, serta prospek melesatnya inflasi membuat "bisik-bisik" pengurangan nilai pembelian aset (quantitative easing/QE) atau yang dikenal dengan istilah "tapering" oleh bank sentral AS (Federal Reserve/The Fed) muncul ke pasar. Hal tersebut yang menjadi pemicu penguatan dolar AS belakangan ini.

Pada Rabu (6/1/2021), indeks yang dijadikan tolak ukur kekuatan dolar AS tersebut menyentuh level 89,209, terendah sejak Maret 2018. Tetapi di hari itu juga, indeks dolar AS bangkit dan membukukan penguatan 0,11%, dan berlanjut hingga Senin kemarin. Total penguatan selama 4 hari perdagangan tersebut sebesar 1,04%, sebelum terkoreksi 0,41% kemarin.


"Bisik-bisik" yang muncul di pasar menyebutkan jika The Fed kemungkinan akan melakukan tapering di akhir tahun ini. Beberapa pekan lalu, 4 pejabat The Fed yang melempar wacana tersebut.

Sebagai informasi, nilai QE The Fed saat ini sekitar US$ 120 miliar per bulan. Hal tersebut dilakukan guna menambah likuiditas serta membangkitkan perekonomian AS yang mengalami resesi akibat pandemi penyakit virus corona (Covid-19).

Inflasi serta pasar tenaga kerja AS menjadi 2 indikator utama bagi The Fed dalam menentukan kebijakan moneter nantinya.

Banyak pejabat The Fed lainnya menyatakan pembahasan tapering masih terlalu prematur, dan wakil ketua The Fed, Richard Clarida, bankir yang paling senior, menyatakan tidak akan ada perubahan apapun hingga tahun 2022.

Sebelum tahun ini, tapering The Fed pernah terjadi pada periode 2013-2015. Krisis finansial global yang terjadi pada tahun 2008 membuat The Fed menerapkan QE dalam 3 tahap.

QE 1 dilakukan mulai November 2008, kemudian QE 2 mulai November 2010, dan QE 3 pada September 2012. Nilainya pun berbeda-beda, saat QE 1 The Fed membeli efek beragun senilai US$ 600 miliar, kemudian QE 2 juga sama senilai US$ 600 miliar tetapi kali ini yang dibeli adalah obligasi pemerintah (Treasury) AS.

QE 3 berbeda, The fed mengumumkan pembelian kedua aset tersebut senilai US$ 40 miliar per bulan, kemudian dinaikkan menjadi US$ 85 miliar per bulan.
Kebijakan suku bunga rendah dan QE membuat perekonomian Negeri Paman Sam banjir likuiditas, akibatnya indeks dolar AS tertahan di bawah level 90. Artinya dolar AS sedang melempem.

HALAMAN SELANJUTNYA >>> Taper Tantrum Bikin Rupiah Jeblok Hingga 50%

Taper Tantrum Bikin Rupiah Jeblok Hingga 50%
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading