Internasional

AS Mulai Vaksinasi Massal tapi Wall Street Galau, Why?

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
15 December 2020 06:58
FILE -In this June 16, 2020 file photo, a sign for a Wall Street building is shown in New York. Earnings reporting season is about to get underway for big companies, and the forecasts are grim. Wall Street expects S&P 500 companies to report profits plunged by the most since the depths of the Great Recession during the second quarter. Earnings reports tend to matter deeply to investors because stock prices track the path of earnings over the long term.   (AP Photo/Mark Lennihan, File)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham Amerika Serikat (AS) Wall Street mencatat hasil yang beragam pada penutupan perdagangan pada Senin (14/12/2020), dengan indeks S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average ditutup dengan merah.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 184.82 poin atau 0.62% menjadi 29,861.55, sedangkan S&P 500 turun 15.97 poin atau 0.44% menjadi 3,647.49. Sementara Nasdaq Composite naik 62.17 poin atau 0.50% menjadi 12,440.04.


S&P 500 dan Dow Jones Industrial Average berakhir ditutup rendah akibat dibebani oleh Walt Disney. Sementara Alexion Pharmaceuticals melonjak pada tawaran pembelian US$ 39 miliar dari AstraZeneca dalam salah satu kesepakatan terbesar tahun ini.

Saham Disney turun 6.42 poin atau 3.65% menjadi 169.30, dengan saham Pfizer juga turun 1.91 poin atau 4.64% menjadi 39.21, membebani lebih dari saham lain di S&P 500.

Padahal pejabat Amerika Serikat mulai memberikan vaksin yang dikembangkan oleh Pfizer dan mitranya di Jerman, BioNTech pada hari Senin setelah mendapatkan persetujuan penggunaan darurat dari regulator federal minggu lalu.

Sedangkan pembuat mobil listrik Tesla Inc menguat hampir 5% sebagai antisipasi penambahannya ke S&P 500 minggu depan mengimbangi laporan penundaan produksi.

Sementara indeks kebijaksanaan konsumen S&P 500 menjadi pemenang terkuat di antara indeks sektor yang naik 1% dan terangkat oleh kenaikan di Amazon yang naik 1,4%. Indeks energi jatuh lebih dari 3%.

S&P 500 menyerahkan keuntungan sebelumnya hampir 1%. Indeks melonjak sekitar 13% ke rekor tertinggi pada tahun 2020, meskipun terjadi pandemi yang menyebabkan korban tewas melebihi 1,6 juta orang di dunia dan kehancuran ekonomi.

"Sementara seluruh pasar senang, optimis tentang kedatangan vaksin pagi ini ke AS. Saya pikir investor rata-rata menyadari bahwa peluncuran ini, distribusi vaksin ini ,tidak akan menjadi peluru perak, tidak akan pergi secepat yang diharapkan," kata Jake Dollarhide, kepala eksekutif Longbow Asset Management di Tulsa, Oklahoma, dikutip dari Reuters.

Alexion Pharmaceuticals Inc adalah salah satu pendorong teratas untuk S&P 500 dan Nasdaq, melonjak sekitar 30% ke level tertinggi 4-1 / 2 tahun setelah pembuat obat Inggris AstraZeneca mengatakan akan membeli perusahaan biotek AS. Saham AstraZeneca yang terdaftar di AS turun 8%.

Walt Disney jatuh setelah BMO Capital Markets menurunkan peringkat saham menyusul kenaikan belum lama ini, dan mengatakan Netflix kembali menjadi pilihan teratas dibandingkan produk Disney. Saham Netflix naik hampir 4%.

Pada hari yang sama, negosiator di Kongres AS mendekati kesepakatan pengeluaran pemerintah besar-besaran yang akan mencegah penutupan pemerintah. Ini terjadi karena Partai Republik dan Demokrat bersikeras mereka ingin memberikan putaran bantuan baru kepada negara yang dilanda virus corona.

Investor terus fokus pada pemungutan suara awal dalam pemilihan Senat AS di Georgia yang akan menentukan kendali majelis dan sangat mempengaruhi pembuatan undang-undang.

S&P 500 membukukan 25 tertinggi baru dalam 52 minggu dan tidak ada posisi terendah baru; Komposit Nasdaq mencatat 211 tertinggi baru dan 15 terendah baru.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Vaksin Makin Joss Tapi Wall Street Galau, Kok Bisa?


(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading