Internasional

Wall Street Galau, Pengumuman The Fed Buat Hilang Arah

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
17 September 2020 07:30
FILE -In this June 16, 2020 file photo, a sign for a Wall Street building is shown in New York. Earnings reporting season is about to get underway for big companies, and the forecasts are grim. Wall Street expects S&P 500 companies to report profits plunged by the most since the depths of the Great Recession during the second quarter. Earnings reports tend to matter deeply to investors because stock prices track the path of earnings over the long term.   (AP Photo/Mark Lennihan, File) Foto: Wall Street (AP/Mark Lennihan)

Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham Amerika Serikat (AS) Wall Street berakhir rendah setelah sesi volatil pada penutupan perdagangan Rabu (16/9/2020) karena bank sentral AS, Federal Reserve System (The Fed) mempertahankan suku bunga rendah sampai angka ketenagakerjaan mencapai tujuan maksimum.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 36.78 poin atau 0.13% menjadi 28,032.38. Sementara dua indeks saham lainnya turun, dengan S&P 500 turun 15.71 poin atau 0.46% menjadi 3,385.49, dan Komposit Nasdaq turun 139.85 poin atau 1.25% menjadi 11,050.47.



Turunnya indeks Nasdaq memperpanjang periode kelemahan untuk saham perusahaan teknologi dan membalikkan reli dua hari.

The Fed berjanji untuk mempertahankan suku bunga rendah hingga mencapai tujuan pekerjaan maksimum karena bank sentral menawarkan perkiraan yang agak lebih baik untuk tahun 2020, dengan prospek yang lebih sederhana untuk tahun 2021 dan 2022.




Tetapi Ketua Fed, Jerome Powell menekankan perlunya lebih banyak stimulus dari pemerintah Washington, mencatat 11 juta orang masih kehilangan pekerjaan karena pandemi.

"Saya rasa bahwa lebih banyak dukungan fiskal kemungkinan akan dibutuhkan," kata Powell, mencatat bahwa bantuan yang disetujui pada Maret adalah faktor "penting" dalam pemulihan yang sejauh ini lebih baik dari perkiraan, sebagaimana dilaporkan AFP.

Pembicaraan di Washington terhenti akibat perselisihan partisan di Capitol Hill, tetapi ada tanda pergerakan pada Rabu, setelah Gedung Putih menolak keras perkataan para pejabat sebagai harga tinggi yang tidak realistis yang diminta oleh Demokrat.

Tetapi melalui cuitan di Twitter, Presiden AS Donald Trump mendesak Partai Republik di Kongres untuk "mencari angka yang jauh lebih tinggi," tanpa menjelaskan tujuan dan maksudnya.

Data ekonomi yang dirilis sebelum pengumuman Fed beragam, dengan penjualan ritel pada Agustus naik hanya sedikit yang diharapkan, tetapi survei menunjukkan sentimen pembangunan rumah yang kuat.

Di antara perusahaan individual, saham FedEx melonjak 13.63 poin atau 5.76% menjadi 250.30 setelah melaporkan laba kuartal pertama yang lebih baik dari perkiraan, menyusul lonjakan pendapatan 13% menjadi US$ 19,3 miliar dalam sebuah laporan yang mencerminkan permintaan besar selama pandemi virus corona (Covid-19).

Sementara saham start up gudang data cloud Snowflake naik lebih dari dua kali lipat dari harga pembukaannya di sesi perdagangan utama di Nasdaq sebesar 133.93 poin atau 111.61% menjadi 253.93, setelah penawaran umum perdana mengumpulkan pendapatan US$ 3,4 miliar


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading