Wall Street Dibuka Naik Jelang Pengumuman Kebijakan The Fed

Market - Arif Gunawan, CNBC Indonesia
16 September 2020 20:45
Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) in New York City, U.S., November 12, 2018. REUTERS/Brendan McDermid Foto: Ekspresi Trader di lantai bursa amerika di New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 12 November 2018. REUTERS / Brendan McDermid

Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham Amerika Serikat (AS) dibuka ke jalur hijau pada perdagangan Rabu (16/9/2020) di tengah antisipasi pengumuman kebijakan moneter bank sentral AS.

Indeks Dow Jones Industrial Average dibuka naik 68,4 poin (+0,2%) pukul 08:30 waktu setempat (20:30 WIB) dan 10 menit kemudian surut menjadi 64,9 poin (+0,2%) ke 28.060,49. Nasdaq menguat 53,9 poin (+0,5%) ke 11.244,26 dan S&P 500 naik 14 poin (+0,4%) ke 3.415,21.

Pada Rabu, Federal Reserve (The Fed) bakal mengakhiri Rapat Dewan Gubernur (RDG) yang telah berjalan selama dua hari. Ini bakal menjadi momen pertama Ketua The Fed Jerome Powell mengumumkan kebijakannya setelah mengubah pendekatannya terhadap batas inflasi.


RDG yang dikenal sebagai rapat Komite Pasar Terbuka Federal (Federal Open Market Committee/FOMC) ini akan membagi update kuartalan atas estimasi pertumbuhan ekonomi, kondisi pengangguran dan arah inflasi serta arahan mengenai kebijakan moneter ke depannya.

"Optimisme ditopang oleh mengalirnya kabar bagus ekonomi, kinerja kuat emiten, dan prospek akan kabar melegakan yang lebih banyak dari The Fed, mengindikasikan mereka masih akan berkomitmen melanjutkan pemulihan sembari menyediakan kebijakan pendukung," tutur Jim Paulsen, Kepala Perencana Investasi Leuthold Group, kepada CNBC International.

Rilis kinerja beberapa emiten kakap juga membantu penguatan sentimen pasar. FedEx dan Adobe setelah pengumuman pasar kemarin mengumumkan kinerja yang lebih baik dari ekspektasi. Saham Adobe menguat lebih dari 2%.

Sementara itu, saham FedEx di sesi pra-pembukaan lompat 9% setelah mencatatkan lonjakan pengiriman barang menjadi lebih dari 9% akibat ledakan permintaan bisnis e-commerce. Laba bersih per saham perseroan tercatat sebesar US$ 2,18 per unit.

Pada Selasa, indeks Dow Jones menguat 2,3% dengan ditopang saham Apple yang diburu karena perseroan merilis produk baru. Indeks S&P 500 naik 0,5% dan indeks Nasdaq bertambah 1,2%.

Hari ini, pelaku pasar memantau data penjualan ritel Agustus yang bakal dirilis berbarengan dengan pembukaan pasar. Analis dalam polling FactSet mengekspektasikan kenaikan sebesar 1,1%, atau relatif sama dengan angka pertumbuhan pada Juli sebesar 1,2%.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(ags/ags)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading