Gegara Pandemi, Pengangguran AS Terparah Sejak Perang Dunia 2

Market - Haryanto, CNBC Indonesia
10 May 2020 08:38
An American flag flutters at the premises of the former United States Consulate General in Jerusalem March 4, 2019. REUTERS/Ammar Awad

Jakarta, CNBC IndonesiaTingkat pengangguran Amerika Serikat (AS) pada bulan April melonjak 14,7% ke rekor tertinggi baru dan data Non-Farm Payroll (NFP), sebanyak 20,5 juta pekerja kehilangan pekerjaan. Ini merupakan angka pengangguran tertinggi paling bersejarah di AS,  disebabkan pandemi virus corona yang menghantam ekonomi.

Menurut laporan data dari Departemen Tenaga Kerja AS, menunjukkan bahwa pasar tenaga kerja turun tajam di semua sektor bisnis besar pada bulan lalu dan di semua kelompok pekerja, dengan peningkatan pengangguran terjadi di kalangan perempuan, juga yang putus sekolah.

 


U.S. BUREAU OF LABOR STATISTICSFoto: U.S. BUREAU OF LABOR STATISTICS
U.S. BUREAU OF LABOR STATISTICS



Tingkat pengangguran AS melampaui rekor sebelumnya yang sebesar 10,8% di tahun 1948, meskipun jauh di bawah perkiraan para ekonom untuk tingkat yang sebesar 25% yang dicapai selama Depresi Hebat (Great Depression), melansir dari Dow Jones Newswires.

Hilangnya lapangan tenaga kerja dipicu oleh penutupan bisnis akibat pandemi yang terjadi sejauh ini dan merupakan penurunan bulanan tertajam sejak tahun 1939. Sebagai perbandingan, hampir 2 juta pekerjaan hilang dalam satu bulan pada tahun 1945, yaitu pada akhir Perang Dunia II.

"Ini benar-benar mengejutkan - dan menyadarkan," kata Adam Blandin, ekonom di Virginia Commonwealth University. "Ini lebih menekankan pada kerusakan ekonomi yang disebabkan oleh virus ini," seperti dilansir dari Dow Jones Newswires.

Banyak ekonom memproyeksikan April akan menjadi bulan terburuk dalam kehilangan pekerjaan selama pandemi, dan laju PHK telah menunjukkan tanda-tanda yang mengkhawatirkan bulan ini.

Tetapi mereka mengatakan masih bisa berbulan-bulan sebelum pasar tenaga kerja kembali ke titik ketika pengusaha AS secara konsisten menambah pekerjaan, dan mungkin butuh bertahun-tahun bagi ekonomi untuk sepenuhnya menggantikan pekerjaan yang hilang pada bulan April.

Lebih jauh lagi, kenaikan tajam dalam pengangguran bulan lalu terutama mencerminkan PHK sementara, tidak seperti PHK permanen. Dari orang Amerika yang baru kehilangan pekerjaan pada bulan April, 88% melaporkan PHK sementara, yang berarti mereka lebih mungkin untuk segera kembali ke pekerjaan mereka ketika krisis berakhir. Pada bulan Maret, 47% dari para penganggur baru melakukan PHK sementara, sementara 29% berada di bulan Februari.

Pengangguran melonjak paling tinggi bagi warga Amerika dengan tingkat pendidikan yang lebih rendah. Tingkat putus sekolah di SMA naik menjadi 21,2% di bulan April dari 6,8% di bulan Maret. Bagi mereka yang memiliki gelar sarjana, angka tersebut meningkat menjadi 8,4% di bulan April dari 2,5% di bulan Maret.

 

Orang Amerika berpenghasilan rendah paling rentan terhadap dampak kehilangan pekerjaan, kata Steve Preston, kepala eksekutif di Goodwill Industries International.

Kendati demikian, penurunan tajam dalam lapangan kerja tidak seburuk yang ditakuti, karena para ekonom lainnya juga memperkirakan lapangan kerja akan turun 22,0 juta pekerjaan.

Melansir dari RTTNews, Paul Ashworth, seorang Kepala Ekonom di Capital Economics, mengatakan tingkat pengangguran akan lebih tinggi, tetapi Biro Statistik Tenaga Kerja masih mengalami masalah dengan kesalahan klasifikasi pekerja yang absen yang seharusnya dicatat sebagai PHK sementara.

"Tanpa distorsi itu, tingkat pengangguran akan mendekati 20% bulan lalu," kata Ashworth.

Rekor penurunan lapangan kerja mencerminkan penurunan tajam pengangguran di semua sektor industri utama. Pekerjaan di sektor rekreasi dan perhotelan anjlok oleh hampir 7,7 juta pekerjaan, sementara pekerjaan di sektor pendidikan dan layanan kesehatan dan ritel juga anjlok masing-masing 2,5 juta pekerjaan dan 2,1 juta pekerjaan.

"Secara keseluruhan, laporan ini mengungkapkan krisis pasar tenaga tersebut berasal dari pandemi," kata Ashworth.

Dia menambahkan, "Sementara kami berharap banyak yang akan kembali bekerja dalam beberapa bulan mendatang, akan ada efek 'goresan (bekas luka)' yang parah pada pasar tenaga kerja untuk tahun-tahun mendatang."

Meskipun jutaan orang Amerika terus mengajukan klaim untuk tunjangan pengangguran, namun banyak usaha kecil yang mengakses bagian mereka dari paket fiskal hampir $ 3 triliun, yang membuat ketentuan bagi mereka untuk mendapatkan pinjaman yang sebagian dapat dimaafkan jika digunakan untuk gaji karyawan.

Federal Reserve juga telah menerapkan relaksasi kredit bisnis dan banyak negara bagian yang juga dibuka kembali.

Perusahaan seperti Walmart dan Amazon merekrut pekerja untuk memenuhi permintaan besar dalam bisnis belanja online mereka. Pengemudi truk juga dibutuhkan, sementara supermarket, apotek, dan perusahaan kurir membutuhkan pekerja. Namun, para ekonom tidak mengharapkan rebound cepat di pasar tenaga kerja.

"Sementara kami berharap banyak yang akan kembali bekerja dalam beberapa bulan mendatang, akan ada efek jaringan parut yang parah di pasar tenaga kerja untuk tahun-tahun mendatang," kata Paul Ashworth, kepala ekonom di Capital Economics di Toronto, melansir dari Reuters.

Rasio tenaga kerja terhadap populasi, dipandang sebagai ukuran kemampuan ekonomi untuk menciptakan lapangan kerja, turun 8,7 poin bulan lalu menjadi 51,3%, tingkat terendah sejak catatan dimulai pada tahun 1948.

Ekonomi berkontraksi pada kuartal pertama pada laju tercepat sejak Resesi Hebat 2007-09. Para ekonom mengatakan ekonomi memasuki resesi pada akhir Maret.

Biro Riset Ekonomi Nasional, lembaga penelitian swasta yang dianggap sebagai wasit dari resesi AS, tidak mendefinisikan resesi sebagai dua perempat penurunan produk domestik bruto riil, seperti yang biasa terjadi di banyak negara. Sebaliknya, ia mencari penurunan aktivitas, menyebar ke seluruh ekonomi dan bertahan lebih dari beberapa bulan.

Layanan profesional dan bisnis turun 2,1 juta pekerjaan pada bulan April, dengan layanan bantuan sementara, yang dipandang sebagai pertanda perekrutan di masa depan, kehilangan 842.000. Penggajian di industri perdagangan ritel turun 2,1 juta pekerjaan. Tetapi pekerjaan di toko barang umum, termasuk klub gudang dan pusat super naik 93.000 pekerjaan.

Pekerjaan manufaktur kehilangan 1,3 juta pekerjaan. Ada penurunan 86.300 pekerjaan di pabrik makanan, kemungkinan besar pabrik pengolahan daging, yang terpukul keras oleh COVID-19.

Sementara industri konstruksi kehilangan 975.000 pekerjaan pada bulan April. Pekerjaan pemerintah turun 980.000 pekerjaan karena gaji pemerintah daerah turun 801.000, sebagian mencerminkan penutupan sekolah.

 

TIM RISET CNBC INDONESIA


(har/har)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading