Bursa Hong Kong -5%, Seoul -5%, Singapura -6%, Apa-apaan Ini?

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
23 March 2020 08:44
Pelaku pasar sepertinya masih berhati-hati mengingat isu virus corona yang semakin 'liar'.
Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham Asia bergerak variatif pada perdagangan hari ini. Pelaku pasar sepertinya masih berhati-hati mengingat isu virus corona yang semakin 'liar'.

Pada Senin (23/3/2020) pukul 08:43 WIB, berikut perkembangan indeks saham utama Asia:




Investor masih terus memonitor perkembangan penyebaran virus corona. Per pukul 07:43 WIHB, jumlah kasus corona di seluruh dunia adalah 335.974 di mana 14.641 orang meninggal dunia, mengutip data satelit pemetaan ArcGis.


Di China, lokasi awal penyebaran virus corona, kondisi semakin membaik. Kota Wuhan (ground zero kasus corona) sudah mengendurkan aturan karantina wilayah alias lockdown. Transportasi publik sudah kembali berfungsi dan karyawan diperbolehkan bekerja.

"Sekarang saya rasa pendemi ini sudah terkontrol, tetapi bukan berarti sudah selesai. Saya sudah keluar rumah, tetapi masih merasa takut," kata seorang warga Beijing bermarga He, seperti dikutip dari Reuters.

Namun di negara-negara lain, situasinya malah memburuk terutama di Eropa dan AS. Kasus corona di Italia kian bertambah menjadi 59.138 dengan korban jiwa 5.476 orang. Korban meninggal akibat corona di Italia adalah yang tertinggi di dunia, sudah melampaui China.


AS menjadi negara dengan kasus corona terbanyak ketiga di dunia dengan 33.276 pasien. Dari jumlah tersebut, 417 orang tutup usia.

Sejumlah negara bagian di Negeri Paman Sam telah menetapkan status lockdown. Terbaru, Ohio, Louisiana, dan Delaware melakukan hal yang sama dengan New York California, Illinois, Connecticut, dan New Jersey.

Jumlah penduduk di negara-negara bagian tersebut adalah sekitar 101 jiwa. Artinya, hampir satu dari tiga warga AS kini harus tinggal di rumah. Tidak bisa sekolah, kerja, apalagi pelesiran.

Akibatnya, ekonomi Negeri Adidaya terancam melambat. Roda ekonomi yang tertahan membuat pengangguran di AS meningkat. Jumlah klaim tunjangan pengangguran atau unemployment benefits pada pekan yang berakhir 14 Maret tercatat 281.000. Melonjak 70.000 dibandingkan pekan sebelumnya dan menjadi yang tertinggi sejak September 2017.





Pelambatan Ekonomi Sudah Pasti, Resesi?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading