Nyangkut Rp 1,77 T, Ini Portofolio 6 Reksa Dana Minna Padi

Market - Donald Banjarnahor, CNBC Indonesia
19 February 2020 20:05
Nyangkut Rp 1,77 T, Ini Portofolio 6 Reksa Dana Minna Padi
Jakarta, CNBC Indonesia - Portofolio enam produk reksa dana PT Minna Padi Aset Manajemen yang tersisa dan kesulitan dijual perseroan mencapai Rp 1,77 triliun, di mana Rp 486,43 miliar di antaranya terdiri dari saham dan waran yang disuspen.

Berdasarkan informasi yang disampaikan manajemen Minna Padi Aset Manajemen kepada nasabahnya, didapatkan juga bahwa ada 27 saham harganya sudah berada pada titik terendah di pasar reguler yaitu Rp 50 yang juga ditambah enam waran.



Pada akhir Oktober 2019, dana kelolaan Minna Padi Aset Manajemen di 6 reksa dana mencapai Rp 5,75 triliun. Dari keenam waran tersebut, empat di antaranya memiliki harga Rp 4 sampai Rp 29 dan sisanya sudah tidak ditransaksikan lagi di bursa.


Menghitung seluruh efek yang ada di dalam reksa dana tersebut, dapat terlihat juga bahwa ada 16 efek yang disuspen di bursa atau sudah tidak lagi tercatat di bursa yang nilainya mencapai Rp 486,43 miliar. Ke-16 efek tersebut adalah saham PT Armidian Karyatama Tbk (ARMY), PT Ayana Land International Tbk (NASA), PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk (AISA), dan PT Sitara Propertindo Tbk (TARA).

Saham lain yang disuspensi adalah PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL), PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM), PT Eureka Prima Jakarta Tbk (LCGP), PT Golden Energy Mines Tbk (GEMS), PT Hanson International Tbk (MYRX), dan PT Hotel Mandarine Regency Tbk (HOME).

Efek lain adalah PT Inti Agri Resources Tbk (IIKP), PT Marga Abhinaya Abadi Tbk (MABA), waran PT Meta Epsi Tbk (MTPS-W), waran PT Nusantara Almazia Tbk (NZIA-W), PT Polaris Investama Tbk (PLAS), dan PT Rimo International Lestari Tbk (RIMO).

Melihat seluruh portofolio itu, dapat dicermati hanya ada satu nama saham unggulan (blue chips) yang masih tersisa di dalam portofolio tersebut, yaitu PT Ciputra Development Tbk (CTRA) tetapi hanya 42 unit saham, alias tidak genap 1 lot (odd lot).

Kasus reksa dana yang dikelola Minna Padi Aset Manajemen dalam 3 bulan terakhir ini terus menjadi sorotan publik paska Otoritas Jasa Keuangan (OJK) membekukan enam produk reksa dana Minna Padi pada medio November 2019 lalu.

Likuidasi enam reksa dana tersebut hingga saat ini masih tak kunjung kelar. Kabar terakhir malah menyebutkan MPAM sudah mendapatkan restu dari OJK untuk memperpanjang tenggat likuidasi 6 produk reksa dana tersebut.


Saham dan Waran Portofolio Reksa Dana Minna Padi

PT Armidian Karyatama Tbk (ARMY)

PT Ayana Land International Tbk (NASA)

PT Bakrie Telecom Tbk (BTEL)

PT Eureka Prima Jakarta Tbk (LCGP)

PT Golden Energy Mines Tbk (GEMS)

PT Hanson International Tbk (MYRX)

PT Hotel Mandarine Regency Tbk (HOME)

PT Inti Agri Resources Tbk (IIKP)

PT Marga Abhinaya Abadi Tbk (MABA)

PT Meta Epsi Tbk-W (MTPS-W)

PT Nusantara Almazia Tbk-W (NZIA-W)

PT Polaris Investama Tbk (PLAS)

PT Rimo International Lestari Tbk (RIMO)

PT Sitara Propertindo Tbk (TARA)

PT Tiga Pilar Sejahtera Food Tbk (AISA)

PT Trada Alam Minera Tbk (TRAM)

 Sumber: Minna Padi Aset Manajemen

 

TIM RISET CNBC INDONESIA

(irv/irv)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading