Ekonomi Korsel Tumbuh Pesat, Bursa Saham Asia Malah Melemah

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
22 January 2020 08:56
Ekonomi Korsel Tumbuh Pesat, Bursa Saham Asia Malah Melemah
Jakarta, CNBC Indonesia - Mayoritas bursa saham utama kawasan Asia mengawali perdagangan ketiga di pekan ini, Rabu (22/1/2020), di zona merah.

Pada pembukaan perdagangan, indeks Nikkei terkoreksi 0,12%, indeks Shanghai jatuh 0,45%, indeks Straits Times melemah 0,16%, dan indeks Kospi terpangkas 0,05%.

Bursa saham utama Benua Kuning melemah menyusul sentimen negatif yang datang dari dipangkasnya proyeksi pertumbuhan ekonomi global oleh International Monetary Fund (IMF).


Pada proyeksinya di bulan Oktober, IMF memproyeksikan perekonomian global tumbuh sebesar 3% pada tahun 2019 dan 3,4% pada tahun 2020. Dalam proyeksi terbarunya, angka pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2019 dipangkas menjadi 2,9%, sementara untuk tahun 2020 proyeksinya berada di level 3,3%.

Proyeksi terbaru oleh IMF tersebut dituangkan dalam publikasi bertajuk "World Economic Outlook Update, January 2020: Tentative Stabilization, Sluggish Recovery?" yang dirilis pada hari Senin waktu Indonesia (20/1/2020).

Untuk tahun 2021, proyeksi pertumbuhan ekonomi global dipangkas menjadi 3,4%, dari yang sebelumnya 3,6%.

Dipangkasnya proyeksi pertumbuhan ekonomi global utamanya dipicu oleh proyeksi pertumbuhan yang lebih rendah di India. Pada proyeksi bulan Oktober, pertumbuhan ekonomi India untuk tahun 2020 dan 2021 dipatok masing-masing di level 7% dan 7,4%. Kini, proyeksinya dipangkas masing-masing menjadi 5,8% dan 6,5%.

Terkait dengan China selaku negara dengan nilai perekonomian terbesar kedua di dunia, proyeksi pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2021 dipangkas sebesar 0,1 persentase poin, walaupun proyeksi pertumbuhan ekonomi untuk tahun 2020 dikerek naik 0,2 persentase poin.

Walaupun proyeksi untuk tahun 2020 dinaikkan, angka pertumbuhan ekonomi China pada tahun ini masih berada di level 6%, yang berarti perekonomian Negeri Panda masih akan tumbuh melambat. Pada tahun 2019, perekonomian China diketahui tumbuh 6,1%.

Melansir CNBC International yang mengutip Reuters, pertumbuhan ekonomi China pada tahun 2019 merupakan yang terlemah sejak tahun 1990.

Di sisi lain, sejatinya ada sentimen positif yang menyelimuti pergerakan bursa saham Asia. Pada pagi hari ini, pembacaan awal atas angka pertumbuhan ekonomi Korea Selatan periode kuartal-IV 2019 diumumkan di level 2,2% secara tahunan, di atas konsensus yang sebesar 1,9%, seperti dilansir dari Trading Economics.

Angka pertumbuhan ekonomi yang mencapai 2,2% tersebut merupakan level tertinggi yang dibukukan Korea Selatan dalam empat kuartal terakhir.

Sayang, sentimen negatif yang datang dari dipangkasnya proyeksi pertumbuhan ekonomi global oleh IMF terbukti lebih dominan dalam mendikte pergerakan bursa saham Benua Kuning.

TIM RISET CNBC INDONESIA (ank/ank)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading