Ramai Sentimen Positif, Bursa Saham Asia Kompak Menghijau

Market - Anthony Kevin, CNBC Indonesia
13 December 2019 17:57
Ramai Sentimen Positif, Bursa Saham Asia Kompak Menghijau

Jakarta, CNBC Indonesia - Seluruh bursa saham utama kawasan Asia kompak menutup perdagangan terakhir di pekan ini, Jumat (13/12/2019), di zona hijau.

Pada penutupan perdagangan, indeks Nikkei melejit 2,55%, indeks Shanghai menguat 1,78%, indeks indeks Hang Seng melesat 2,57%, indeks Straits Times terkerek 0,61%, dan indeks Kospi bertambah 1,54%.

Mendinginnya tensi antara AS dan China di bidang perdagangan menjadi faktor utama yang memantik aksi beli di bursa saham Benua Kuning. Bloomberg melaporkan bahwa Presiden AS Donald Trump telah menyetujui poin-poin inti dari kesepakatan dagang tahap satu antara AS dan China. Pemberitaan Bloomberg tersebut mengutip sumber-sumber yang mengetahui jalannya negosiasi dagang kedua negara.


Dengan disetujuinya poin-poin inti dari kesepakatan dagang tahap satu oleh Trump, AS akan membatalkan rencana untuk mengenakan bea masuk baru terhadap produk impor asal China pada tanggal 15 Desember. Untuk diketahui, nilai produk impor asal China yang akan terdampak oleh kebijakan ini sejatinya mencapai US$ 160 miliar.

Hingga kini, kedua belah pihak masih mencoba memfinalisasikan teks dari kesepakatan dagang tahap satu tersebut. Masih melansir pemberitaan Bloomberg, kedua pihak kini tengah mendiskusikan besaran pengurangan bea masuk yang sudah dibebankan AS terhadap produk impor asal China selama perang dagang berlangsung.

Sebagai balasan dari langkah AS yang akan mengurangi bea masuk yang sudah dibebankan AS terhadap produk impor asal China, Beijing akan berkomitmen untuk meningkatkan pembelian produk-produk agrikultur asal AS secara signifikan.

Lebih lanjut, sentimen positif bagi bursa saham Asia juga datang dari hasil pertemuan The Federal Reserve (The Fed) selaku bank sentral AS. Pada hari Selasa waktu setempat (10/12/2019), The Fed memulai pertemuan yang berlangsung selama dua hari. Hasil dari pertemuan tersebut diumumkan kemarin dini hari (12/12/2019) waktu Indonesia.

The Fed memutuskan untuk mempertahankan tingkat suku bunga acuan. Keputusan ini sesuai dengan estimasi dari para ekonom bahwa federal funds rate akan dipertahankan di rentang 1,5%-1,75%.

Walaupun tak mengumumkan pemangkasan tingkat suku bunga acuan, pelaku pasar tetap merespons positif hasil pertemuan The Fed. Pasalnya, The Fed mengindikasikan bahwa tingkat suku bunga acuan akan terus dipertahankan di level saat ini di sepanjang tahun 2020 alias tak akan dinaikkan.

Dalam pernyataan pasca mengumumkan bahwa tingkat suku bunga acuan dipertahankan, para pejabat The Fed mengungkapkan bahwa kebijakan moneter kemungkinan akan tetap berada di posisi saat ini untuk jangka waktu yang belum ditentukan.

Lebih lanjut, indikasi bahwa The Fed akan terus mempertahankan federal funds rate di level saat ini pada tahun 2020 juga ditunjukkan oleh dot plot versi terbaru.

Sebagai catatan, dot plot merupakan sebuah survei dari para anggota FOMC (Federal Open Market Committee) selaku pengambil keputusan terkait proyeksi mereka atas posisi tingkat suku bunga acuan pada akhir tahun.

Pada dot plot versi September 2019, sebanyak sembilan anggota FOMC memperkirakan bahwa tingkat suku bunga acuan akan dinaikkan setidaknya satu kali pada tahun depan. Kini, hanya ada empat dari 17 anggota FOMC yang memperkirakan bahwa tingkat suku bunga acuan akan dikerek naik sebesar 25 bps pada tahun depan.

Terakhir, sentimen positif bagi bursa saham Benua Kuning datang dari hasil pemilihan umum yang digelar di Inggris. Melansir CNBC International, berdasarkan data exit poll terbaru, Partai Konservatif akan memenangi 368 kursi di parlemen atau 50 kursi lebih banyak dari yang berhasil mereka raih pada gelaran pemilihan umum tahun 2017.

Sebuah partai biasanya memerlukan lebih dari 320 kursi di Parlemen guna meloloskan rancangan undang-undang. Untuk diketahui, Partai Konservatif sendiri diketuai oleh Boris Johnson yang saat ini menjabat sebagai perdana menteri Inggris.

Dengan kemenangan ini, Johnson otomatis mempertahankan posisinya sebagai orang nomor satu di pemerintahan Inggris. Selain itu, dengan dikuasainya mayoritas kursi Parlemen oleh Partai Konservatif, proses perceraian Inggris dengan Uni Eropa (Brexit) diharapkan bisa berjalan dengan mulus.

Seperti diketahui sebelumnya, proposal Brexit selalu kandas di Parlemen. Proposal terbaru yang dibuat Johnson dan telah disetujui oleh Komisi Eropa juga harus kandas di Parlemen sehingga deadline Brexit yang seharusnya berada pada 31 Oktober 2019 dimundurkan menjadi 31 Januari 2020.

TIM RISET CNBC INDONESIA

(ank/ank)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading