Warren Buffett Panik, Ini Deretan Saham 'Jelek' yang Dilepas

Market - Dwi Ayuningtyas, CNBC Indonesia
16 October 2019 12:33
Warren Buffett Panik, Ini Deretan Saham 'Jelek' yang Dilepas
Jakarta, CNBC Indonesia - Perusahaan konglomerasi milik investor kenamaan Warren Buffett, Berkshire Hathaway Inc. hingga akhir Juni 2019 telah mencairkan investasinya dan berhasil menghimpun total kas hingga US$ 122 miliar atau setara Rp 1.732,4 triliun (asumsi kurs Rp 14.200/US$).

Untuk diketahui, posisi kas Berkshire Hathaway, yang tercatat di New York Stock Exchange (NYSE) dengan kode BRK, pada semester I-2019 setara dengan 60% dari total portofolio perusahaan dengan nilai mencapai US$ 208 miliar.

Bloomberg mencatat bahwa dalam 32 tahun terakhir, jumlah kas yang mendominasi portofolio perusahaan hanya tercatat pada tahun-tahun menjelang krisis keuangan 2008, dikutip dari Market Insiders.


Tingginya likuiditas BRK saat ini menjadi peringatan bagi pelaku pasar karena secara tidak langsung investasi di pasar saham dinilai terlalu mahal dan bisa juga menjadi indikasi kesulitan keuangan dalam waktu dekat. Dengan kata lain para fund manager terlihat mulai memasang sikap waspada dalam mengelola dana mereka.


Namun sikap waspada para manajer investasi, tidak berarti mengindikasikan sudah terjadi resesi di Negeri Paman Sam.

"Ini sikap waspada para fund manager saja, bukan berarti resesi is coming dalam waktu dekat ini, kata resesi agak jauh [bagi AS]. Apalagi untuk Indonesia," kata Senior Vice President PT Royal Investium Sekuritas, Jansen Nasrial, dalam program Power Lunch, CNBC Indonesia, Senin (14/10/2019).


Lebih lanjut, berikut adalah sederet saham yang dilepas oleh Berkshire Hathaway dalam 2 tahun terakhir.

1. International Business Machines Corp (IBM)
IBM adalah perusahaan teknologi asal AS yang didirikan pada 16 Juni 1911 dengan aktivitas bisnis utama memproduksi dan menjual perangkat keras dan perangkat lunak komputer. Pada penutupan perdagangan kemarin IBM dihargai US$ 143/saham atau setara Rp 2,03 juta/unit.

Pada awal tahun 2018, BRK diketahui telah menjual seluruh kepemilikan saham yang dimiliki, di mana posisi pada 2017 diketahui BRK memiliki sekitar 2 juta unit saham IBM. Porsi tersebut berkurang dari posisi awal di tahun 2011, di mana perusahaan membeli 64 juta unit saham IBM di harga US$ 170/saham dengan total investasi mencapai US$ 10,7 miliar.

2. Charter Communications Inc (CHTR.O)
Charter Communication adalah operator kabel di AS dan perusahaan layanan komunikasi broadband. Perusahaan didirikan pada tahun 1993 dan saat ini melayani sekitar 28 juta pelanggan (rumah tangga) dengan jumlah karyawan mencapai 98.000.

Hingga akhir Juni 2019, BRK tercatat telah melepas sekitar 1,61 juta unit kepemilikan saham CHTR.O. Saat ini saham CHTR dihargai sebesar US$ 432,92 atau setara Rp 614,75 juta /unit. Sejak awal tahun hingga Selasa kemarin (15/10/2019) harga saham perusahaan melesat 51,92%.

3. Phillips 66 (PSX)
Pada kuartal pertama tahun ini, BRK tercatat menjual 6,34 juta unit kepemilikan saham di Phillips 66 (PSX) yang membuat porsi kepemilikan perseroan di PSX hanya sekitar 1,24% atau setara 5,55 juta unit saham. Untuk diketahui, Berkshire pertama kali membeli saham PSX di tahun 2014.

Phillips 66 merupakan perusahaan energi dengan pengalaman lebih dari 140 tahun. Aktivitas bisnis perusahaan cukup terdiversifikasi yang mencakup penyulingan, midstream, bahan kimia dan pemasaran.

4. Verizon Communication Inc (VZ)
BRK juga tercatat menjual 928 unit saham atau seluruh kepemilikan sahamnya di Verizon Communication Inc (VZ) pada kuartal pertama 2019. Pada penutupan perdagangan Selasa kemarin saham VZ dijual di harga US$ 60,55/saham dengan nilai kapitalisasi pasar mencapai US$ 250,42 miliar.

VZ didirikan pada tahun 2000 dengan fokus bisnis utama perusahaan menyediakan produk dan layanan komunikasi, informasi dan hiburan kepada konsumen, bisnis, dan lembaga pemerintah.

5. Wells Fargo & Co (WFC)
Wells Fargo & Co (WFC) merupakan bank terbesar di AS yang didirikan di tahun 1852. Aktivitas bisnis perusahaan dibagi dalam tiga segmen operasi meliputi community banking, wholesale banking, dan manajemen kekayaan & investasi.

Hingga akhir Maret 2019, BRK tercatat menjual sekitar 16,97 juta unit saham WFC yang membuat porsi kepemilikan saat ini ada di 9,3%. Kemarin harga saham WFC ada di level US$ 50,11/saham.


TIM RISET CNBC INDONESIA


(dwa/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading