Wall Street Babak Belur, Kekhawatiran Resesi Semakin Menjadi

Market - Houtmand P Saragih, CNBC Indonesia
24 August 2019 07:06
Wall Street Babak Belur, Kekhawatiran Resesi Semakin Menjadi
Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham Amerika Serikat, Wall Street, ambruk pada perdagangan hari terakhir pekan ini. Perang dagang antara AS dengan China semakin memburuk dan meningkatkan kekhawatiran akan terjadi resesi.

Indeks Dow Jones merosot lebih dari 600 poin atau turun 2,4% ke 25.628,90. Sementara itu Indeks S&P turun 2,6% dan indeks Nasdaq Composite turun
3%.

Kekacauan Wall Street terjadi setelah Presiden AS Donald Trump membalas menaikkan tarif impor barang-barang dari China sebesar 5%, setelah sebelumnya China menaikkan tarif impor barang-barang AS senilai US$ 75 miliar.



Tarif barang-barang China yang dinaikkan tersebut awalnya senilai $ 250 miliar akan menjadi 30% dan barang-barang yang direncanakan naik lagi senilai $ 300 miliar menjadi 15% yang mulai berlaku dari 1 Oktober.

Ahli strategi Perdagangan Gorilla, Ken Berman mengatakan, "sampai sekarang, sebagian besar analis mengharapkan kesepakatan, tetapi penurunan tajam dalam aset berisiko menunjukkan bahwa investor mulai serius melihat kemungkinan konflik yang berkepanjangan."

Eskalasi perang dagang terjadi di tengah kekhawatiran meningkatnya resesi, dengan Inggris dan Jerman keduanya melaporkan pertumbuhan negatif pada kuartal kedua dan ekonomi Tiongkok melambat. Pengeluaran konsumen yang kuat telah mendukung ekonomi AS, bahkan ketika manufaktur telah merosot.


Pengumuman perdagangan tit-for-tat datang menjelang KTT G7 akhir pekan ini di Prancis, dengan ketegangan memuncak antara Trump dan Eropa, Kanada dan Jepang atas tarif perdagangan.

Sebenarnya, fokus utama investor pada perdaganagan Jumat, adalah pidato kunci dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell. Dalam pidatonya Powell berjanji untuk bertindak dan memastikan ekspansi ekonomi AS berlanjut dan menyediakan stimulus lebih lanjut tanpa adanya inflasi. 

Namun tidak secara spesifik menyampaikan apa langkah-langkah yang akan dilakukan The Fed. Powell juga tidak merespons seruan Trump untuk pemangkasan suku bunga yang dalam.

Setelah pernyataan Powell, Wall Street sempat menguat, tetapi pasar berbalik arah dengan tiba-tiba setelah Trump melepaskan serangkaian tweet mengecam Powell karena tidak mengumumkan pemotongan suku bunga baru dan keluar di Tiongkok.

Dan sinyal peringatan resesi kunci kembali menyala merah, dengan imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun jatuh di bawah imbal hasil 2-tahun, indikasi kepercayaan menurun.

"Seperti biasa, The Fed tidak melakukan apa-apa!" Kata Trump.

"Satu-satunya pertanyaan saya adalah, siapa musuh terbesar kita, Jay Powel atau Ketua Xi?" cuit Trump.

Trump juga menyinggung soal China, dengan mengatakan, "Kita tidak membutuhkan China dan, sejujurnya, akan jauh ... lebih baik tanpa mereka."

Presiden AS di Twitter juga mengatakan dia "memerintahkan" perusahaan-perusahaan AS untuk berhenti berbisnis di Cina setelah Beijing mengumumkan akan memberlakukan tarif baru atas barang-barang AS senilai $ 75 miliar.

"Perusahaan-perusahaan besar Amerika kami dengan ini diperintahkan untuk segera mulai mencari alternatif untuk China," tulis Trump.

Kepala strategi pasar di National Securities Art Hogan, mengatakan mandat kepada perusahaan-perusahaan AS untuk keluar dari China mungkin berjumlah sedikit lebih dari sekadar retorika, tetapi merupakan pertanda yang tidak disukai "keadaan semakin buruk, tidak lebih baik" dalam perdagangan. (hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading