Ada 'Hantu' Baru di Pasar Global, Harga Batu Bara Gemetar

Market - Taufan Adharsyah, CNBC Indonesia
14 June 2019 - 09:37
Ada 'Hantu' Baru di Pasar Global, Harga Batu Bara Gemetar Foto: Batu Bara (alfacentra.com)
Jakarta, CNBC Indonesia - Tekanan pada harga komoditas batu bara global semakin berat seiring dikeluarkannya izin proyek tambang Charmicael, Australia. Kala sudah beroperasi secara penuh, proyek tersebut diperkirakan akan membuat ekspor batu bara thermal Australia meningkat hingga dua kali lipat.

Pada akhir perdagangan hari Kamis (13/6/2019), harga batu bara acuan Newcastle kontrak pengiriman Juli di bursa Intercontinental Exchange (ICE) berada di level US$ 72,25/metrik ton, atau melemah 0,55% dibanding hari sebelumnya. Pada posisi tersebut, harga batu bara merupakan yang paling rendah sejak 15 Mei 2017.




Kemarin, pemerintah Australia telah mengeluarkan izin proyek pembangunan tambang batu bara raksasa Charmicael kepada Adani Australia, yang merupakan anak perusahaan batu bara raksasa asal India, Adani Group.

"Mulai hari ini hingga dua tahun ke depan, orang-orang akan berkekspektasi kami untuk melakukan ekspor pertama batu bara," ujar Lucas Dow, CEO Adani Mining, mengutip Reuters, Kamis (13/6/2019).

Berdasarkan pemberitaan dari Yahoo Finance, seperti yang dikutip dari Reuters, tambang baru tersebut berpotensi menghasilkan 60 juta ton batu bara thermal setiap tahun. Namun pada fase awal, perusahaan rencananya akan memproduksi 10 ton.

"Ekspor batu bara thermal Queensland bisa tumbuh lebih pesat dibanding yang telah diprediksi sebelumnya, seiring dengan izin pemerintah setempat yang memungkinkan untuk memulai pembangunan [proyek]," ujar Viktor Tanevski, analis konsultan Wood Mackenzie dalam sebuah catatan.

"Fase awal 10 juta ton dari proyek tersebut ditujukan untuk ekspor ke India, yang dapat memberikan tekanan ke bawah pada harga batu bar thermal, dan juga bersaing dengan batu bara abu tinggi lain dari Australia dan Afrika Selatan yang mengalir ke India."

India merupakan destinasi batu bara Impor terbesar kedua di dunia, dengan pangsa pasar mencapai 19%. Sementara China masih menjadi yang terbesar dengan porsi mencapai 22%.

Sementara di China, sentimen untuk batu bara impor juga masih tidak bagus.

Pemerintah China masih belum mencabut kebijakan pembatasan impor yang telah diberlakukan sejak tahun 2018. Kebijakan tersebut membatasi kuota impor batu bara pada level yang sama dengan tahun 2017.

Alhasil sepanjang 2018, impor batu bara China hanya sebesar 280,8 juta ton naik tipis dari 271,1 juta ton pada 2017. Jumlah tersebut jauh lebih rendah dibanding impor pada tahun 2013 yang mencapai 327,2 juta ton.

Apalagi kali ini produksi batu bara di China juga ada kemungkinan meningkat. Biro Statistik Nasional (National Bureau of Statistics/NBS) mengatakan ada kapasitas produksi batu bara tambahan sebesar 194 juta ton yang siap digarap pada tahun 2019. Asosiasi Perusahaan Tambang Batu Bara China juga telah memasang target peningkatan produksi sebesar 100 juta ton di tahun 2019.

Dikombinasikan dengan sentimen perlambatan ekonomi global yang tengah melanda, tentu saja peningkatan pasokan bukan kabar baik. Keseimbangan fundamental (pasokan-permintaan) menjadi sangat timpang dan menekan harga.

Sebagai catatan, harga batu bara Newcastle mengacu pada batu bara kalori 6.000 kcal.

TIM RISET CNBC INDONESIA (taa/taa)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading