Tahun Depan, Sri Mulyani Bilang Rupiah Bisa ke Rp 15.000/US$

Market - Yanurisa Ananta, CNBC Indonesia
14 June 2019 09:04
Tahun Depan, Sri Mulyani Bilang Rupiah Bisa ke Rp 15.000/US$
Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengatakan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) bisa mencapai kisaran Rp 15.000. Hal itu disampaikan Menkeu saat rapat bersama DPR Komisi XI, pada Kamis kemarin.

Menurut Menkeu, kisaran rupiah sebesar itu dinilai karena pengaruh faktor eskalasi perang dagang AS-China dan iklim investasi. Defisit neraca berjalan yang masih dialami Indonesia juga ikut mempengaruhi nilai tukar rupiah.

"Kita memiliki defisit neraca berjalan yang menimbulkan konsekuensi nilai tukar rupiah berpengaruh," ungkapnya di Gedung DPR Komisi XI, Kamis (13/6/2019).


Sri Mulyani mengungkapkan ketidakpastian ekonomi masih cukup besar membuat proyeksi ekonomi global tumbuh terbatas.

"2020 itu [harga] komoditas agak flat. Perang dagang yang belum terlihat perkembangan positifnya juga berpengaruh," tuturnya.

Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo di Gedung DPR, Selasa pekan ini, juga mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun 2020 akan ditopang permintaan domestik yang meningkat dan kinerja sektor eksternal yang mulai membaik. Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada 2020 berpotensi di kisaran 5,1% hingga 5,5%.

"Konsumsi diperkirakan tumbuh tetap tinggi dan investasi di perkirakan akan tumbuh meningkat," ujar Perry Warjiyo di Gedung DPR, Jakarta, Selasa (11/5/2019).

Lebih lanjut, Menkeu mengatakan 
faktor yang mendorong positif terhadap nilai tukar rupiah ialah arah kebijakan moneter bank sentral AS, The Fed, yang diperkirakan akan melakukan penurunan suku bunga pada paruh terakhir tahun ini.


Pertumbuhan ekonomi Indonesia diproyeksikan akan menjadi daya tarik tersendiri untuk menarik masuknya arus dana modal asing.
"Dan capital inflow [aliran modal masuk] karena perbaikan sentimen ekonomi Indonesia dengan rating yang meningkat dan daya tarik pertumbuhan Indonesia lebih tinggi dibanding negara emerging lain," ujarnya.

Sri Mulyani memberikan kisaran asumsi makro pada 2020 yang menjadi acuan penyusunan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2020.

Berikut range asumsi makro untuk 2020 :
- Pertumbuhan Ekonomi 5,3-5,6%
- Pertumbuhan Investasi 7-7,4%
- Inflasi 2-4%
- Suku bunga SPN 3 Bulan 5-5,6%
- ICP US$ 60-70 barel per hari
- Lifting Minyak 695.000-840.000 barel per hari
- Lifting Gas 1.091.000-1.300.000 per hari


Bank Dunia pangkas pertumbuhan ekonomi global, simak infonya.
[Gambas:Video CNBC]
(tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading