Ketidakpastian Global Jadi Alasan BI Pertahankan Bunga Acuan

Market - Herdaru Purnomo & Syahrizal Sidik, CNBC Indonesia
16 May 2019 - 14:38
Ketidakpastian Global Jadi Alasan BI Pertahankan Bunga Acuan
Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Indonesia (BI) untuk kelima kalinya di 2019 ini mempertahankan suku bunga acuan BI 7-Day RR di posisi 6%.

Salah satu alasan kuat bank sentral pertahankan bunga acuannya yakni ketidakpastian di pasar keuangan global yang meningkat.

"Rapat Dewan Gubernur (RDG) Bank Indonesia pada 15-16 Mei 2019 memutuskan untuk mempertahankan BI 7-day Reverse Repo Rate (BI7DRR) sebesar 6,00%, suku bunga Deposit Facility sebesar 5,25%, dan suku bunga Lending Facility sebesar 6,75%," kata Gubernur BI Perry Warjiyo di Gedung BI, Kamis (16/5/2019).


Berikut keputusan RDG BI sejak Januari 2019 :
  • 16 Mei 2019 6.00%
  • 25 April 2019 6.00 %
  • 21 Maret 2019 6.00 %
  • 21 Februari 2019 6.00 %
  • 17 Januari 2019 6.00 %

Perry memaparkan, keputusan tersebut sejalan dengan upaya menjaga stabilitas eksternal perekonomian Indonesia di tengah ketidakpastian pasar keuangan global yang meningkat.

"Bank Indonesia akan terus mencermati kondisi pasar keuangan global dan stabilitas eksternal perekonomian Indonesia dalam mempertimbangkan terbukanya ruang bagi kebijakan moneter yang akomodatif sejalan dengan rendahnya inflasi dan perlunya mendorong pertumbuhan ekonomi di dalam negeri," jelas Perry.

Dalam keterangannya, Perry mengatakan bank sentral juga tetap memastikan ketersediaan likuiditas di perbankan serta menempuh kebijakan makroprudensial yang akomodatif antara lain dengan mempertahankan rasio Countercyclical Capital Buffer (CCB) sebesar 0%, rasio Penyangga Likuiditas Makroprudensial (PLM) sebesar 4% dengan fleksibilitas repo sebesar 4%, dan kisaran Rasio Intermediasi Makroprudensial (RIM) sebesar 84-94%.

Bank Indonesia, sambung Perry melihat dampak perang dagang yang terjadi saat ini lebih dirasakan oleh AS. Walaupun, sambung Perry, China juga terkena dampak secara langsung.

"Tapi meskipun demikin, seluruh dunia tidak bisa menafikkan perlambatan ekonomi global. Perang dagang, berdampak ke seluruh dunia baik dari trade, financial," tegas Perry.

Pertumbuhan ekonomi dunia yang melambat berpengaruh kepada volume perdagangan dan harga komoditas global yang menurun, kecuali harga minyak yang naik pada periode terakhir dipengaruhi faktor geopolitik.

Sementara itu, ketidakpastian pasar keuangan dunia yang meningkat dipengaruhi oleh eskalasi perang dagang AS dan China sehingga kembali memicu peralihan modal dari negara berkembang ke negara maju, meskipun respon kebijakan moneter global mulai melonggar.

Kedua perkembangan ekonomi global yang kurang menguntungkan tersebut memberikan tantangan dalam upaya menjaga stabilitas eksternal baik untuk mendorong ekspor maupun menarik modal asing.








(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading