Investor H2C Karena Brexit, Rupiah Terlemah Kedua di Asia

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
14 January 2019 10:30
Ilustrasi Rupiah dan Dolar AS (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)
Jakarta, CNBC Indonesia - Nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) masih menguat di kurs acuan. Namun di pasar spot, rupiah yang dibuka di zona hijau kini berbalik melemah. 

Pada Senin (19/1/2019), kurs acuan Jakarta Interbank Spot Dollar Rate/Jisdor berada di Rp 14.052. Rupiah menguat 0,17% dibandingkan posisi akhir pekan lalu. 

Dengan penguatan hari ini, rupiah sudah 3 hari beruntun terapresiasi di kurs acuan. Rupiah mencapai titik terkuat sejak 8 Juni 2018. 




Namun nasib rupiah berkebalikan di pasar spot. Pada pukul 10:16 WIB, US$ 1 dihargai Rp 14.080 di mana rupiah melemah 0,28%. 

Padahal rupiah mengawali hari dengan penguatan 0,07%. Seiring perjalanan pasar, apresiasi rupiah terus menipis dan akhirnya masuk ke zona merah. 


Bahkan kini rupiah menjadi salah satu mata uang terlemah di Asia. Dengan depresiasi 0,28%, rupiah menjadi mata uang terlemah kedua di Asia, hanya lebih baik dibandingkan won Korea Selatan. 

Berikut perkembangan nilai tukar dolar AS terhadap mata uang utama Benua Kuning pada pukul 10:08 WIB: 




(BERLANJUT KE HALAMAN 2)


(aji/aji)
1 dari 2 Halaman
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading